Kemenkop dan BI luncurkan Pusat Wastra Nusantara

Kemenkop dan BI luncurkan Pusat Wastra Nusantara

Tangkapan layar penandatangan nota kesepahaman Pusat Wastra Nusantara, Jumat (30/07/2021). ANTARA/M. Baqir Idrus Alatas

Kami berharap keberadaan PWN menjadi sentra pengetahuan dan kreasi bagi produsen UMKM asli Nusantara.
Jakarta (ANTARA) - Kementerian Koperasi dan UKM berkolaborasi dengan Bank Indonesia (BI) serta Smesco (Small and Medium Enterprises and Cooperatives) Indonesia meluncurkan Pusat Wastra Nusantara (PWN).

“Kami berharap keberadaan PWN menjadi sentra pengetahuan dan kreasi bagi produsen UMKM asli Nusantara. Dengan demikian, semoga PWN dapat melahirkan banyak ide brilian, inovasi model bisnis, karya yang keren dan relevan,” ujar Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki di dalam acara peluncuran PWN secara daring, Jakarta, Jumat.

Dia mengharapkan agar PWN tak sekedar menjadi gallery dan showcast dari produk wastra, tetapi juga menjadi role model atau menjadi pembelajaran bagaimana membangun wastra Indonesia yang memiliki daya saing, akses pasar yang besar, dan didukung sistem pembiayaan.
Baca juga: Megawati: Indonesia memiliki teknik wastra terlengkap di dunia

Wastra, ujar Teten, telah dikenal seantero dunia yang salah satu primadonanya adalah batik dan tenun. Seiring pandemi dan tantangan dunia digital, lanjut dia, maka menjadi keharusan untuk mempersiapkan agar UMKM tetap bertahan hidup.

“Kita harus siapkan masa depan UMKM kita berbasis kreatifitas dan teknologi,” sebut MenkopUKM.
Baca juga: Cerita wastra ulos dalam Gernas BBI 2021

Dengan bekerja sama dengan BI, Teten mengharapkan agar UMKM Indonesia dapat go digital hingga target 30 juta UMKM. Kemenkop-UKM juga ingin berkolaborasi untuk dorong UMKM menjadi bagian dari rantai industri nasional hingga tingkat global, dan pertumbuhan ekspor UMKM.

Dalam pertemuan tersebut, Deputi Gubernur BI Doni P. Joewono mengutarakan harapannya agar PWN menjadi benchmark bagi pecinta wastra Nusantara atas produk yang berkualitas premium dan memiliki nilai kebudayaan yang luhur.

“Sekaligus juga kami harapkan ini menjadi saranan edukasi dan media untuk memperluas pemasaran produk UMKM,” terang Doni P Joewono.

Baca juga: Samuel Wattimena yakinkan generasi muda produk lokal bisa mendunia

Pewarta: M Baqir Idrus Alatas/M Razi Rahman
Editor: M Razi Rahman
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kemenkop dorong UMKM masuk rantai nilai global

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar