Mensos Risma akan tindak tegas penyalur bansos yang tak transparan

Mensos Risma akan tindak tegas penyalur bansos yang tak transparan

Menteri Sosial Tri Rismaharini meninjau gudang beras bantuan sosial di Purwakarta, Jawa Barat, Jumat (23/7/2021). ANTARA/HO-Kemensos/aa.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Sosial Tri Rismaharini memastikan akan menindak tegas pelaku penyalur bantuan sosial (bansos) yang tidak transparan dan tidak akuntabel.

Risma dalam kunjungannya ke berbagai daerah menemukan beberapa kasus di mana harga komoditas yang terlalu tinggi, masalah pemaketan komoditas, dan sebagainya.

"(Pelakunya) sedang kami proses. Kalau di Kemensos kami lakukan sidang etik. Kepolisian juga sedang menangani," kata Risma dalam keterangannya di Jakarta, Jumat.

Hal tersebut guna memastikan hak-hak penerima bantuan terpenuhi, terlebih di masa kedaruratan seperti saat ini.

Baca juga: Mensos Risma minta penerima bansos menolak jika diminta pungutan

Baca juga: Mensos Risma gandeng Karang Taruna bagikan masker dan vitamin


Risma ingin memastikan tidak ada satu pihak pun yang memanfaatkan penyaluran bantuan untuk kepentingan di luar kepentingan penerima manfaat.

"Kan kasihan mereka lagi membutuhkan bantuan. Sudah begitu harga mereka bayar lebih mahal atau barang yang mereka dapatkan tidak sesuai dengan kebutuhan misalnya dengan memaketkan bantuan," kata dia.

Dalam beberapa kunjungan lapangan, Risma tak segan bertanya dengan detil semua hal yang terkait penyediaan komoditas untuk Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT)/Kartu Sembako kepada penerima manfaat.

Dalam kesempatan itu Risma memanggil pendamping, kepala daerah, dinas sosial, perwakilan Himbara, pemasok, dan pihak terkait. Mensos memeriksa silang bila dirasakan ada ketidaksesuaian dalam penyaluran bantuan.

Hal ini dilakukan Mensos, misalnya, saat berkunjung ke Kota Pekalongan. Dalam kesempatan itu, Mensos berdialog cukup panjang dengan Rudiyanto (48).

Mensos menggali untuk memastikan harga komoditas pangan yang dibeli di E-Warong harus dengan harga wajar. "KPM juga tidak boleh diberikan barang secara paket. Karena belum tentu sesuai dengan kebutuhan mereka," kata dia didampingi Wali Kota Pekalongan A. Afzan Arslan Djunaidi.

Risma tampak tidak dapat menyembunyikan kekecewaannya karena mendapati harga barang yang mahal dan juga barang diberikan secara paket kepada KPM BPNT/Kartu Sembako.

"Saya sudah siapkan sistem yang membuat KPM bisa memilih barang sesuai dengan yang dibutuhkan. Nanti biar E-warong bersaing dengan toko lain. Kasihan kalau orang miskin dapat harga lebih mahal," kata dia.

Dia meminta semua pihak untuk mengawal penyaluran bansos dengan mematuhi prinsip-prinsip akuntabilitas dan transparansi anggaran.

Risma juga mengajak jajaran Forkopimda Kota Pekalongan dan masyarakat setempat untuk bersama-sama memutuskan rantai pandemi.

"Saya meminta kepala daerah juga ikut mengawasi dan memastikan penerima bantuan mendapatkan bantuan sesuai dengan ketentuan. Jangan dikurang-kurangi, kasihan," kata Risma.*

Baca juga: Pascagempa Pacitan, Risma minta pemda perhatikan prediksi bencana BMKG

Baca juga: Mensos dorong Pemda kawal hak penerima bansos

Pewarta: Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Mensos luncurkan program mahasiswa entaskan kemiskinan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar