Uji coba campuran vaksin Sputnik V-AstraZeneca dianggap aman

Uji coba campuran vaksin Sputnik V-AstraZeneca dianggap aman

Pekerja lapangan menerima suntikan vaksin Sputnik V (Gam-COVID-Vac) untuk melawan virus corona (COVID-19) di pusat vaksinasi di pujasera Depo, Moskow, Rusia, Kamis (17/6/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Shamil Zhumatov/HP/djo

Moskow (ANTARA) - Uji coba yang mencampurkan dosis pertama vaksin Sputnik V Rusia dan vaksin AstraZeneca Inggris tidak menimbulkan efek samping yang serius dan tidak ada kasus COVID-19 selanjutnya di kalangan partisipan, kata Dana Investasi Langsung Rusia (RDIF), Jumat.

Pengujian tersebut melibatkan 50 orang dan dimulai di Azerbaijan pada Februari, kata RDIF selaku penanggung jawab pemasaran vaksin Sputnik V di luar negeri, melalui pernyataan.

Hasil menyeluruh dari uji coba tersebut, termasuk data respons imun yang dihasilkan oleh vaksin campuran, akan dipublikasi bulan depan, tambahnya.

Sputnik V dan AstraZeneca merupakan vaksin vektor viral yang menggunakan dua dosis, yakni dosis awal dan penguat.

Suntikan vektor viral menggunakan virus modifikasi yang tidak berbahaya sebagai perantara, atau vektor, untuk membawa informasi genetik yang membantu tubuh membangun imunitas melawan infeksi di masa depan.

Dosis pertama Sputnik V menggunakan adenovirus tipe 26, sementara vaksin AstraZeneca, yang dikembangkan bersama Universitas Oxford, menggunakan vektor adenovirus simpanse.

Rusia pada Senin (26/7) memberi lampu hijau untuk melanjutkan uji klinis yang mencampurkan vaksin buatan Inggris dan Sputnik V di lima klinik di Rusia.

Sumber: Reuters

Baca juga: Rusia setujui uji coba vaksin campuran AstraZeneca-Sputnik V

Baca juga: AstraZeneca setuju kombinasikan komponen Sputnik V untuk vaksin COVID


 

AstraZeneca disebut lebih besar manfaat daripada efek sampingnya

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar