Gaya hidup dan pola makan tak sehat jadi pemicu utama kanker

Gaya hidup dan pola makan tak sehat jadi pemicu utama kanker

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular Kementerian Kesehatan dokter Cut Putri Arianie dalam webinar tentang deteksi dini kanker, Sabtu (31/7/2021). (ANTARA/Livia Kristianti)

Jakarta (ANTARA) - Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular (P2PTM) Kementerian Kesehatan Republik Indonesia  dr Cut Putri Arianie MH.Kes menyebutkan gaya hidup dan pola makan yang tidak sehat masih menjadi pemicu utama kanker di Indonesia.

Berkaca dari hal tersebut maka Kementerian Kesehatan terus berupaya menggencarkan promosi kesehatan tentang cara- cara pencegahan kepada masyarakat sehingga angka kasus kanker di Indonesia tidak terus bertambah banyak.

Baca juga: Dokter: Kanker paru jadi penyebab kematian tertinggi di Indonesia

“Didasari dengan prinsip- prinsip hidup sehat kita bisa mencegah terjadinya kasus baru," kata Cut dalam sebuah webinar, Sabtu.

Dengan menerapkan pola hidup sehat, kata Cut, bisa mencegah kasus kanker yang merupakan penyakit tidak menular.

"Ini perlu ditekankan karena gaya hidup dan pola makan yang tidak sehat masih menjadi faktor risiko yang menambah tinggi angka kasus kanker," katanya.

Ada pun gaya hidup yang menjadi pemicu kasus kanker adalah merokok, meminum alkohol, hingga kurangnya melakukan aktivitas fisik.

Sementara untuk pola makan yang tidak sehat seperti berlebihnya mengonsumsi makanan dan minuman yang mengandung banyak gula, garam, dan lemak.

Oleh karena itu, masyarakat diimbau untuk bisa menaati aturan diet sehat seimbang yang menjadi pedoman dari Kementerian Kesehatan dengan mengisi piringnya menggunakan skema 1/4 bagian untuk karbohidrat, 1/4 bagian untuk protein, dan 1/2 bagian untuk sayur-sayuran dan buah.

Baca juga: Kenali gejala kanker payudara dan penanganannya

Selain mengimbau masyarakat agar bisa hidup dengan gaya hidup dan pola makan yang sehat, beberapa kegiatan yang digalakan oleh Kementerian Kesehatan untuk mencegah peningkatan kasus kanker di Indonesia di antaranya mengkampanyekan kegiatan deteksi dini, memberikan perlindungan khusus, dan menyediakan pengobatan di fasilitas- fasilitas kesehatan dengan standar yang terus diperbaiki dari waktu ke waktu.

Untuk kegiatan deteksi dini, Kemenkes kerap kali membagikan langkah- langkah deteksi dini berbagai macam kanker lewat komunitas atau pun webinar- webinar sehingga masyarakat bisa menangani permasalahan kanker yang dihadapi sedini mungkin.

Sementara untuk perlindungan khusus dilakukan dengan pemberian imunisasi HPV (human papilomavirus) untuk anak- anak berusia 9-14 tahun.

Sebelumnya imunisasi HPV itu awalnya hanya ada di 6 lokasi di Indonesia, namun menurut dokter Cut saat ini di bawah Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, imunisasi itu sudah disetujui agar bisa didistribusikan ke seluruh Indonesia menunggu anggaran untuk tahun depan.

Lalu untuk pengobatan, Kementerian Kesehatan memastikan agar fasilitas- fasilitas kesehatan di Indonesia mendapatkan peningkatan sehingga bisa tetap melayani pasien- pasien kanker dari segala kalangan untuk mendapat akses pengobatan yang baik dan maksimal.

Ia pun mengajak masyarakat agar bisa menerapkan gaya hidup dan pola makan yang sehat agar bisa berkontribusi aktif mengurangi kasus kanker yang ada di Indonesia.

“Kita tahu kesehatan itu bukan segalanya, tapi dari pandemi kita belajar tanpa kesehatan segala-galanya tidak ada artinya. Jadi kita mendorong pembangunan berdasarkan kesehatan bisa dimulai masyarakat dengan mengedepankan perilaku hidup sehat,” tutupnya.



Baca juga: Konsumsi minuman manis berkaitan dengan resiko kanker usus besar

Baca juga: Riset Unair temukan kandungan antioksidan terbaik pada teh hijau

Baca juga: Kini sudah ada mesin Mammomat Revelation untuk deteksi kanker payudara


Pewarta: Livia Kristianti
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kemenkes : Kanker payudara, jenis kasus kanker terbanyak di Indonesia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar