PM Thailand dituntut mundur saat COVID-19 melonjak

PM Thailand dituntut mundur saat COVID-19 melonjak

Dokumetasi - Pengunjuk rasa anti pemerintah membakar kantung jenazah tiruan, mewakili korban jiwa akibat wabah penyakit virus corona (COVID-19), dan sebuah boneka berbentuk Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha, di Bangkok, Thailand, Minggu (18/7/2021). REUTERS/Chalinee Thirasupa/FOC/djo (REUTERS/CHALINEE THIRASUPA)

Kami nyaris tak bisa mencari nafkah sekarang, semua anggota keluarga kami terkena dampaknya
Bangkok (ANTARA) - Pengunjuk rasa di Thailand berkonvoi di jalan-jalan dengan mobil dan motor pada Minggu untuk menuntut pengunduran diri Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha.

  Chan-ocha dianggap gagal menangani wabah ketika negara itu berjuang melawan lonjakan tertinggi kasus COVID-19 selama pandemi.

  Di Bangkok, pengendara mobil membunyikan klakson dan pengendara motor memberi salam tiga jari --simbol perlawanan yang terinspirasi dari film "The Hunger Games-- ketika melintasi jalan sejauh 20 km dari Monumen Demokrasi di pusat ibu kota ke Bandara Internasional Don Muang.

  "Kami nyaris tak bisa mencari nafkah sekarang, semua anggota keluarga kami terkena dampaknya," kata Chai, pengunjuk rasa berusia 47 tahun yang enggan menyebut nama lengkapnya, dari dalam mobil.


Baca juga: Rumah-rumah sakit kewalahan tangani lonjakan kasus COVID di Thailand
  "Pemerintah gagal memberi vaksin tepat waktu dan banyak dari kami yang belum divaksin," kata dia.

  "Jika kami tidak turun ke jalan menyampaikan seruan, pemerintah akan mengabaikan kami."

  Protes serupa juga digelar di provinsi-provinsi lain.


Baca juga: Kasus COVID melonjak, Thailand bangun rumah sakit di bandara Bangkok

  Negara di Asia Tenggara itu berencana memvaksinasi 50 juta orang hingga akhir 2021.

  Sejauh ini baru 5,8 persen dari 66 juta lebih penduduknya yang sudah divaksin lengkap, sementara warga yang baru menerima satu dosis mencapai 21 persen.

  Pada Minggu, Thailand melaporkan 18.027 kasus baru dan 133 kematian akibat COVID-19, sehingga totalnya menjadi 615.314 kasus dan 4.990 kematian.

  Sumber: Reuters

Baca juga: Ratusan migran diselamatkan dari kapal kayu di lepas pantai Tunisia

Baca juga: Presiden Tunisia: Keputusan penting segera diumumkan


Penerjemah: Anton Santoso
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Sumsel ekspor perdana 150 ton kelapa ke Thailand

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar