UAE akan mulai vaksinasi anak-anak berusia 3-17 tahun

UAE akan mulai vaksinasi anak-anak berusia 3-17 tahun

Arsip foto - Dosis vaksin Sinopharm China terlihat di restoran Biblioteka kod Milutina di Kragujevac, Serbia, (4/5/2021). ANTARA/REUTERS/Marko Djurica/File Foto/pri.

Dubai (ANTARA) - Uni Emirat Arab (UAE) akan mulai menyuntikkan vaksin COVID-19 buatan Sinopharm, China, pada anak-anak usia 3 hingga 17 tahun, menurut keterangan pemerintah UAE melalui Twitter pada Senin.

Keterangan tersebut mengutip kementerian kesehatan UAE yang mengatakan bahwa keputusan itu datang usai uji klinis dan evaluasi menyeluruh, namun tidak memberikan keterangan lebih lanjut.

Pada Juni, otoritas mengatakan bahwa uji coba itu akan memonitor respons imun 900 anak.

UAE mencatat salah satu laju vaksinasi tercepat di dunia dan telah memberikan vaksin buatan Pfizer-BioNTech pada anak-anak usia 12 hingga 15 tahun.

Kementerian kesehatan negara itu mengatakan pada Minggu (1/8) bahwa 78,95 persen dari total populasi UAE sebesar sembilan juta telah menerima satu dosis vaksin, sementara 70,57 persen telah divaksinasi penuh.

UAE, yang merupakan pusat pariwisata dan perdagangan di kawasan, mencatat 1.519 kasus virus corona pada Minggu sehingga menjadikan total kasus sebanyak 682.377 dengan 1.951 kematian.

Negara itu memimpin uji klinis fase ketiga untuk vaksin buatan perusahaan farmasi milik China, Sinopharm, dan telah mulai memproduksi vaksin di bawah kerja sama antara Sinopharm dan perusahaan teknologi di Abu Dhabi, Group 42.

Sumber: Reuters

Baca juga: UAE, Bahrain tawarkan suntikan penguat vaksin COVID-19 Sinopharm

Baca juga: Uni Emirat Arab wajibkan vaksinasi COVID untuk acara langsung


 

1,4 juta vaksin Sinopharm tiba di Indonesia

Penerjemah: Aria Cindyara
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar