Sri Mulyani dorong sektor keuangan pulihkan fungsi "intermediary"

Sri Mulyani dorong sektor keuangan pulihkan fungsi "intermediary"

Tangkapan layar - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam diskusi daring Literasi Keuangan Indonesia Terdepan di Jakarta, Selasa (3/8/2021). ANTARA/Astrid Faidlatul Habibah/am.

Kita berharap sektor keuangan secara bertahap mengembalikan fungsi intermediary karena itu menentukan kemajuan suatu negara
Jakarta (ANTARA) - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mendorong sektor keuangan untuk memulihkan fungsi intermediary atau perantaranya karena akan sangat menentukan arah dan tujuan kemajuan sebuah negara.

“Kita berharap sektor keuangan secara bertahap mengembalikan fungsi intermediary karena itu menentukan kemajuan suatu negara,” kata Menkeu Sri Mulyani dalam diskusi daring Literasi Keuangan Indonesia Terdepan di Jakarta, Selasa.

Sri Mulyani menyatakan negara dengan sektor keuangan yang memiliki fungsi perantara sangat efisien, dalam, dan stabil, dapat mendorong pembangunan.

Tak hanya itu, lanjut dia, sektor keuangan dengan fungsi perantara yang baik juga mendukung terciptanya berbagai inovasi, produktivitas, dan kreasi, sehingga ekonomi negara menjadi maju kompetitif, dan produktif.

Sri Mulyani menjelaskan pandemi telah mendisrupsi berbagai hal, termasuk sektor keuangan, yakni banyak masyarakat melakukan penyimpanan dana terutama yang tabungannya di atas Rp100 juta.

Penyimpanan dana oleh masyarakat dengan tabungan di atas Rp100 juta meningkat lebih banyak dibandingkan masyarakat dengan tabungan di bawah Rp100 juta yang terus menurun.

Baca juga: OJK: Sektor jasa keuangan semester I 2021 tetap stabil

Hal ini diwaspadai oleh pemerintah karena mencerminkan masyarakat cenderung menyimpan dananya dan tidak membelanjakannya sehingga akan mempengaruhi sektor konsumsi yang menjadi pendorong utama pertumbuhan ekonomi.

Selain itu disrupsi turut tercermin dengan adanya lebih dari 70 persen sektor keuangan didominasi perbankan yang tidak menyalurkan kreditnya karena melakukan restrukturisasi kepada hampir seluruh nasabah.

Menurut Sri Mulyani, hal ini berarti pertumbuhan kredit menjadi negatif sehingga akan sangat sulit untuk memulihkan ekonomi sebelum sektor keuangan juga memulihkan pertumbuhan kredit tersebut.

Ia menjelaskan sektor keuangan Indonesia perlu untuk ditingkatkan kedalaman dan stabilitasnya karena masih termasuk yang paling rendah di antara negara-negara ASEAN seperti Singapura, Malaysia, Thailand, serta Fillipina.

Sri Mulyani menyebutkan Indonesia dalam regional ASEAN baik dari sisi indikator aset sektor keuangan, aset perbankan, kapitalisasi pasar modal, aset industri asuransi, maupun aset dana pensiun dalam rasio terhadap PDB masih yang paling rendah.

Di sisi lain, size dan kontribusi dari capital market di Indonesia masih belum sebesar sektor perbankan maka kebangkitannya belum mampu mendorong pemulihan secara signifikan.

“Ini harus kita sikapi berarti kita perlu dan masih memiliki pekerjaan rumah untuk memperdalam sektor keuangan,” ujar Sri Mulyani.

Baca juga: LPS: Kemampuan literasi penting dalam keputusan keuangan individu

 

Pewarta: Astrid Faidlatul Habibah
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Sri Mulyani tekankan pentingnya investasi infrastruktur

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar