Kasus COVID-19 dikhawatirkan melonjak usai Festival Musik Lollapalooza

Kasus COVID-19 dikhawatirkan melonjak usai Festival Musik Lollapalooza

Penonton Festival Musik Lollapalooza di Grant Park, Chicago, Amrika Serikat. ANTARA/via REUTERS/Chicago Tribune/Vashon Jordan Jr/am.

Jakarta (ANTARA) - Pakar kesehatan masyarakat di Amerika Serikat mengingatkan potensi lonjakan kasus COVID-19 setelah Festival musik Lollapalooza digelar di pusat kota Chicago, akhir pekan lalu.

Festival empat hari itu dihadiri setidaknya sekitar 100.000 penonton setiap hari untuk mendengarkan para musisi kesayangan manggung termasuk Megan Thee Stallion, Foo Fighters, dan Tyler the Creator.

Untuk bisa menghadiri festival, penonton disyaratkan menunjukkan kartu vaksin COVID-19 atau bukti tes COVID-19 negatif dari 72 jam sebelumnya, tetapi dokter mengatakan lebih banyak pembatasan seharusnya dilakukan karena AS mencoba membatasi penyebaran lebih banyak dari varian Delta yang jauh lebih mudah menular.

Baca juga: Festival musik Coachella akan dihelat April 2022

Baca juga: Ini amanat Anies via Festival Musik Anak Jalanan


Pakar penyakit menular Dr Tina Tan mengatakan, "Ketika ada 100.000 atau lebih orang yang berada di ruang yang cukup tertutup dan tidak ada jarak sosial, sebagian besar tidak memakai masker, Anda akan mendapatkan beberapa penularan COVID-19 varian Delta."

Rata-rata kasus baru harian di Chicago adalah lebih dari 200 kasus. Namun itu sekira dua atau tiga minggu sebelum Lollapalooza.

"Saya tahu mereka berusaha menyelenggarakan Lollapalooza seaman mungkin, tetapi saya pikir dengan meningkatnya jumlah COVID-19 yang kita lihat seharusnya ada beberapa hal lain yang diterapkan," kata Tan, seorang profesor pediatri di Northwestern. Fakultas Kedokteran Universitas Feinberg.

Tan mengatakan dia sangat prihatin bahwa anak-anak di bawah 12 tahun, yang tidak dapat divaksinasi, hadir di festival dan mengatakan setidaknya harus ada mandat masker.

Pada titik pandemi ini, Tan mengatakan satu-satunya cara aman untuk mengadakan festival musik sebesar itu adalah dengan melakukannya secara virtual.

Untuk mengadakan acara serupa secara langsung dengan aman, dia mengatakan kerumunan harus lebih kecil, jarak sosial perlu ditegakkan, perlu ada mandat masker dan hanya orang yang divaksinasi yang bisa hadir.

Menanggapi kekhawatiran yang muncul dalam minggu-minggu menjelang acara tersebut, walikota Chicago, Lori Lightfoot, mengatakan pada konferensi pers pada hari Minggu bahwa jutaan orang telah menghadiri acara musim panas ini di Chicago, termasuk pertandingan bisbol liga utama dan festival musik yang lebih kecil.

“Kami melakukannya dengan hati-hati karena vaksinasi,” katanya. “Jadi saya merasa sangat senang dengan apa yang telah kami lakukan. Jelas, kita akan tahu sedikit lebih banyak dalam seminggu hingga 10 hari. Tetapi kita harus terus mendorong fakta bahwa orang yang tidak divaksinasi adalah orang-orang yang berisiko.”

Pada hari Kamis, pejabat Lollapalooza mengatakan 90 persen dari perkiraan 100.000 orang yang hadir hari itu menunjukkan bukti vaksinasi. Festival itu juga mengatakan menolak 600 orang yang tidak memiliki dokumen yang sah.

Tetapi orang yang divaksinasi masih dapat menularkan virus dan kartu vaksinasi dan hasil tes dapat dipalsukan.

Vashon Jordan Jr, seorang fotografer magang untuk Chicago Tribune, meliput festival dan mengatakan bahwa ada yang menggunakan kartu vaksinasi COVID-19 palsu di sana.

Perusahaan induk Lollapalooza, Live Nation, tidak segera menanggapi permintaan komentar saat Guardian mencoba mengonfirmasi.

Baca juga: Fitur baru Facebook tampilkan video live streaming pengguna

Baca juga: Lady Gaga Tampil di Lollapalooza

Penerjemah: Ida Nurcahyani
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar