Serbuan TNI-Polri percepat distribusi vaksin

Serbuan TNI-Polri percepat distribusi vaksin

Kegiatan serbuan vaksinasi TNI AL Lantamal XII Pontianak di Pelabuhan Seng Hie, Jalan Tanjungpura di Kota Pontianak, Kalimantan Barat, Selasa (3/8/2021). ANTARA/Jessica HW/aa.

Jakarta (ANTARA) - Ketua Tim Pakar Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Prof Wiku Adisasmito mengemukakan kegiatan serbuan vaksinasi bersama TNI dan Polri untuk memastikan distribusi vaksin dapat dilakukan secara maksimal dan tepat waktu.

"Pemerintah berkomitmen untuk melakukan percepatan cakupan vaksin, salah satunya melalui kegiatan serbuan vaksinasi bersama TNI dan Polri," ujar Wiku Adisasmito saat menyampaikan laporan perkembangan penanganan COVID-19 yang dipantau secara virtual dari YouTube BNPB, Selasa.

Menurut Wiku kementerian atau lembaga terus bekerja keras untuk menambah pasokan vaksin dan menjamin agar setiap masyarakat dapat terpenuhi haknya untuk melakukan vaksinasi.

Ia mengatakan pemerintah juga telah melakukan sejumlah upaya untuk menambah jumlah dosis vaksin dari luar negeri untuk dikirimkan ke Indonesia serta akselerasi proses konversi vaksin menjadi vaksin yang siap untuk disuntikkan.

Wiku mengatakan vaksinasi masih diprioritaskan terlebih dahulu untuk daerah dan populasi tinggi dan secara paralel mengejar cakupan secara nasional dan lebih luas.

Dilansir berdasarkan laporan Direktorat Jenderal (Ditjen) Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kementerian Kesehatan (Kemenkes), dari total 90.988.817 dosis vaksin yang dikirim menuju 34 provinsi di Indonesia, sebanyak 68.641.750 dosis vaksin di antaranya telah digunakan di daerah pada Juli 2021.

Baca juga: Satgas: Informasi vaksin picu varian baru Corona adalah hoaks
Baca juga: Kasus COVID-19 tambah 33.900 orang, pasien baru terbanyak di Jateng


Ia menjelaskan, distribusi vaksin sesuai porsi lebih banyak menuju wilayah DKI Jakarta sebanyak 13,1 juta dosis lebih, Jawa Barat 11,6 juta dosis lebih, Jawa Tengah 9,1 juta dosis lebih, Yogyakarta 1,9 juta dosis lebih, Jawa Timur 13,2 juta dosis lebih, Banten 3,5 juta dosis lebih dan Bali sebanyak 4,3 juta dosis lebih.

Persentase penggunaan vaksin tertinggi berada Provinsi Bali mencapai 92 persen atau setara 3,9 juta lebih dari total distribusi vaksin yang telah diterima di wilayah setempat. Jawa Tengah telah mempergunakan 88 persen vaksin terdistribusi atau setara 8 juta lebih.

Satgas Penanganan COVID-19 melaporkan dari total sasaran vaksinasi mencapai 208 juta jiwa lebih, sebanyak 20,9 juta jiwa penduduk Indonesia telah menerima dosis lengkap vaksin COVID-19. Sedangkan penerima dosis pertama mencapai total 47,8 juta jiwa lebih.

Baca juga: Satgas: Presentase BOR di sejumlah daerah menurun
Baca juga: Masyarakat delapan provinsi diminta tidak terlena atas penurunan kasus
Baca juga: Satgas: Tiga wilayah di luar Jawa-Bali alami peningkatan kasus

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Indonesia dapat tambahan 8,6 juta dosis vaksin

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar