Menkes: kasus COVID-19 Jepang telah masuki 'fase baru'

Menkes: kasus COVID-19 Jepang telah masuki 'fase baru'

Komuter mengenakan masker tiba di Stasiun Shinagawa pada awal hari kerja di tengah wabah penyakit virus corona (COVID-19), di Tokyo, Jepang, Senin (2/8/2021). ANTARA/REUTERS/Kevin Coombs/AWW/sa.

Tokyo (ANTARA) - Menteri Kesehatan Jepang Norihisa Tamura pada Rabu memperingatkan bahwa kasus COVID-19 di negara itu telah memasuki "fase baru" dengan lonjakan kasus varian Delta.

Pemerintah Jepang melakukan pendahuluan untuk memastikan ada cukup tempat tidur untuk pasien COVID-19 yang sakit parah, kata Menkes Tamura.

Perdana Menteri Yoshihide Suga pada Senin (2/8) mengumumkan bahwa hanya pasien COVID-19 yang sakit parah dan mereka yang berisiko terkena penyakit itu yang akan dirawat di rumah sakit sementara yang lain diisolasi di rumah.

Pengumuman itu merupakan perubahan kebijakan yang dikhawatirkan dapat menyebabkan peningkatan kematian.

Menteri Kesehatan Norihisa Tamura membela perubahan kebijakan tersebut.

Dia mengatakan bahwa dengan meminta orang-orang bergejala kurang serius untuk mengisolasi diri di rumah, Jepang dapat memastikan tidak kehabisan tempat tidur rumah sakit bagi orang-orang yang membutuhkan perawatan intensif.

"Pandemi telah memasuki fase baru ... Kecuali kita memiliki cukup tempat tidur, kita tidak dapat membawa orang ke rumah sakit. Kita perlu bertindak lebih dulu dalam hal ini," kata Tamura kepada parlemen.

"Penting untuk bertindak dengan cepat," katanya.

Tamura menambahkan bahwa pemerintah siap untuk membatalkan kebijakan baru jika tidak membantu mengatasi krisis di rumah sakit.

Sumber: Reuters
Baca juga: RS tertekan, Jepang batasi rawat inap pasien COVID-19
Baca juga: Rekor kasus COVID-19 bayangi Olimpiade Tokyo
Baca juga: Jepang akan perluas status darurat COVID-19

Penerjemah: Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Bandung kembangkan teknologi pengolahan sampah dari Jepang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar