Populasi bekantan di Kotawaringin Timur mulai terancam

Populasi bekantan di Kotawaringin Timur mulai terancam

Seekor bekantan betina remaja yang ditemukan motoris kelotok di tengah Sungai Mentaya, Rabu (4/8/2021). Satwa dilindungi itu kemudian dilepasliarkan oleh BKSDA Sampit ke hutan di Kecamatan Seranau. ANTARA/HO-BKSDA Sampit.

Sampit (ANTARA) - Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Tengah mengungkap populasi bekantan (nasalis larvatus) di Kabupaten Kotawaringin Timur mulai terancam akibat semakin sulitnya mendapatkan makanan di habitat aslinya sehingga satwa itu masuk ke kawasan permukiman.

"Dugaan awal kami, terjadi kerusakan habitat bekantan sehingga mereka berusaha mencari makan ke tempat lain namun bekantan itu salah menyeberangi sungai," kata Komandan Jaga Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Tengah Pos Sampit, Muriansyah di Sampit, Kamis.

Pada Rabu (4/8) siang, Muriansyah melepasliarkan seekor bekantan betina remaja ke hutan di Kecamatan Seranau. Hutan di kawasan ini dikenal sebagai habitat satwa langka dengan ciri khas hidung besar dan panjang tersebut.

Sebelumnya bekantan itu diselamatkan dua orang motoris kelotok bernama Alus dan Johan. Mereka melihat seekor bekantan hanyut di tengah Sungai Mentaya.

Baca juga: Pemprov Kalsel dukung pengembangan konservasi bekantan di Batola
Baca juga: Fakultas Kehutanan ULM tanam mangrove rambai untuk habitat bekantan


Bekantan itu diduga berenang dari hutan di Kecamatan Seranau hendak menyeberang menuju kawasan Pusat Perbelanjaan Mentaya Sampit untuk mencari makanan.

Saat di tengah sungai, bekantan itu diduga kelelahan dan nyaris tenggelam. Untungnya Alus dan Johan melihat satwa langka itu dan menyelamatkannya.

Mereka kemudian melaporkan kejadian itu ke BKSDA. Saat diperiksa, tidak ada ditemukan luka pada tubuh bekantan. Selanjutnya BKSDA melepasliarkan bekantan itu ke habitatnya kembali ke hutan di Kecamatan Seranau.

Muriansyah mengatakan, insiden bekantan nyaris tenggelam saat menyeberangi Sungai Mentaya, sudah beberapa kali terjadi. BKSDA mencatat ini merupakan kejadian kelima dalam empat tahun terakhir.

Baca juga: Pegiat sampaikan pesan konservasi pada Hari Bekantan
Baca juga: SBI jaga ekosistem lahan basah habitat bekantan


Bekantan diduga mulai kesulitan mendapatkan makanan di habitat aslinya sehingga mulai mencari makan ke tempat lain, termasuk ke kawasan permukiman. "Ini cukup memprihatinkan karena bisa mengancam populasi satwa langka tersebut," katanya.

Muriansyah mengapresiasi dan berterima kasih karena kesadaran masyarakat cukup tinggi untuk ikut menyelamatkan satwa langka tersebut. Buktinya warga yang umumnya motoris kelotok yang menemukan bekantan hanyut tersebut langsung menyelamatkannya dan melaporkannya ke BKSDA.

"Kami mengimbau kepada warga yang memelihara atau menemukan satwa dilindungi segera melapor ke BKSDA Sampit. Selain untuk menyelamatkan satwa tersebut, ini juga agar warga tidak sampai tersandung masalah hukum. Satwa dilindungi yang dipelihara selain di habitatnya, juga rawan mati," demikian Muriansyah.

Baca juga: Tim pengusul konservasi bekantan PPU susuri Sungai Tunan
Baca juga: P2KPM PPU-Waru usulkan konservasi bekantan

Pewarta: Kasriadi/Norjani
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Penanganan primata dalam protokol kesehatan COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar