Anggota DPRA surati KBRI Bangkok terkait nasib 32 nelayan asal Aceh

Anggota DPRA surati KBRI Bangkok terkait nasib 32 nelayan asal Aceh

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA) Iskandar Usman Al-Farlaky (ANTARA/HO)

Meulaboh (ANTARA) - Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA) Iskandar Usman Al-Farlaky menyurati Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Bangkok, terkait perkembangan 32 nasib nelayan asal Aceh yang ditahan otoritas kerajaan Thailand sejak tanggal 9 April 2021 lalu.

“Ke-32 nelayan ini merupakan ABK KM Rizki Laot asal PPN Idi, Aceh Timur,” kata Iskandar Usman Al-Farlaky dalam keterangan tertulis diterima ANTARA, Sabtu.

Dalam surat yang ditujukan ke Duta Besar Republik Indonesia untuk Kerajaan Thailand tertanggal 3 Agustus 2021, kata dia, nelayan KM Rizki Laot berkapasitas 60 gross ton ditangkap Angkatan Laut Thailand karena tuduhan melewati batas laut negara Thailand.

Lalu ke-32 nelayan asal Aceh tersebut ditarik ke Provinsi Phang Nga.

Dalam surat nya itu, Al-Farlaky mengucapkan terima kasih kepada pihak KBRI Bangkok dan KJRI Songkla yang telah melaksanaan pendampingan dan kebutuhan lain yang diperlukan para nelayan asal Aceh.

Baca juga: Empat dari enam nelayan Bintan dilepaskan Pemerintah Malaysia
Baca juga: Perlindungan jalur bagi nelayan kecil bentuk kepastian hukum
Baca juga: Karantina selesai, nelayan Sabang dari Thailand dipulangkan ke Aceh


Ia juga mengakui, surat yang dikirimkan tersebut turut ditembuskan ke Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia, Direktur Perlindungan WNI Kemlu RI, Konsul Jenderal Republik Indonesia Songkla, Gubernur Aceh, Kadis Kelautan dan Perikanan Aceh, Panglima Laot Aceh, Kepala Biro Hukum Setda Aceh.

Sebagai anggota DPRA yang turut memberikan perhatian dalam advokasi para nelayan, Iskandar Al-Farlaky juga meminta pihak KBRI untuk memberikan informasi lanjutan perkembangan terhadap 32 nelayan asal Aceh.

Ia juga meminta penjelasan langkah apa saja yang telah ditempuh, termasuk upaya apa yang bisa dilakukan pihaknya guna mempercepat proses pemulangan mereka.

"Saya selalu menerima WA dari keluarga nelayan kita ini. Mereka sangat merindukan suami, anak, dan keluarga mereka. Bahkan saat anak mereka sakit di Aceh, isteri nelayan meminta agar suaminya bisa dibawa pulang. Anak-anak sangat merindukan ayahnya,” kata Iskandar Usman.

Ia mengakui advokasi terhadap ke-32 nelayan asal Aceh tersebut sangat penting dilakukan, guna memastikan nasib warga Aceh yang saat ini ditahan oleh otoritas Thailand.

Pewarta: Teuku Dedi Iskandar
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Presiden ajak ulama Aceh jaga persatuan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar