Asrama Haji Makassar rawat pasien COVID-19 dari luar Sulsel

Asrama Haji Makassar rawat pasien COVID-19 dari luar Sulsel

Asrama Haji Makassar sebagai salah satu tempat isolasi mandiri di Makassar, Sulawesi Selatan. ANTARA/HO

Makassar (ANTARA) - Penanggungjawab perawatan pasien COVID-19 Asrama Haji Makassar Haris Nawawi menyatakan bahwa sejumlah pasien dari luar Provinsi Sulawesi Selatan ikut dirawat di Asrama Haji Makassar.

Mereka berasal dari berbagai daerah yang terjaring saat berada di Bandara Sultan Hasanuddin Makassar, Sulsel, kemudian dibawa ke Asrama Haji untuk melakukan isolasi mandiri.

"Bukan hanya dari Makassar, ada juga pasien dari Kabupaten Pangkep, Gowa, bahkan dari luar Sulsel. Lebih 10 orang terjaring dari penerbangan Jakarta, Jogja hingga Papua," ungkapnya.

Haris mengemukakan otoritas bandara seharusnya lebih ketat dalam pengawasan para penumpang moda transportasi udara.

Baca juga: Panglima TNI dan Kapolri serahkan oksigen konsentrator di Makassar

Baca juga: Maksimalkan isolasi apung, Makassar bentuk tim detektor edukasi warga


"Karena ini sama dengan kita kecolongan, jadi memang harus lebih ketat. Tetapi memang jika ada yang positif, inilah pentingnya lintas bandara," katanya.

Pemerintah akan memberikan pelayanan terbaik kepada mereka yang terinfeksi virus corona. "Namanya juga pasien, selama ada bukti PCR," ujar Haris.

Asrama Haji menjadi salah satu tempat isolasi mandiri yang disiapkan Pemprov Sulsel untuk memisahkan pasien COVID-19 berstatus OTG (Orang Tanpa Gejala) dengan pasien COVID-19 disertai komorbid.

Asrama Haji merupakan rumah sakit lapangan yang disiapkan Pemprov Sulsel, dengan sekitar 1.500 tempat tidur di lima unit wisma di antaranya Wisma Jabal Uhud 150 unit tempat tidur dan Wisma Safa 304 unit.

Sejak Asrama Haji beroperasi dua pekan terakhir. Sebanyak 72 orang pasien COVID-19 telah pulang setelah dinyatakan sembuh dan tersisa 66 orang masih dirawat di Asrama Haji.

"Ada dua orang yang sudah kita rujuk karena saturasi oksigennya menurun dan itu pun setelah dirujuk mereka membaik," katanya.*

Baca juga: Terhenti karena COVID-19, SMPN 6 Makassar jadi mitra lagi Australia

Baca juga: Kota Makassar tertinggi penambahan kasus COVID-19 di Sulsel

Pewarta: Nur Suhra Wardyah
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

RSUD Cut Meutia Lhokseumawe nihil pasien COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar