Menkominfo ajak media massa tangkas hadapi perubahan era digital

Menkominfo ajak media massa tangkas hadapi perubahan era digital

Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate dalam Konvensi Nasional Media Massa, peringatan Hari Pers Nasional (HPN) 2021 secara virtual. ANTARA/Arindra Meodia.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate berpesan kepada media massa untuk tetap hidup di era digital dengan cara beradaptasi secara tangkas terhadap perubahan teknologi.

"Media merupakan pilar demokrasi, membuka jendela informasi masyarakat," kata Johnny saat webinar tentang jurnalistik, Kamis.

Menurut Johnny, media, dan masyarakat menghadapi dua tantangan di masa kini, yaitu disrupsi teknologi antara lain dengan kehadiran media sosial dan pandemi virus corona, yang mengubah hampir seluruh aspek kehidupan.

Ditambah lagi, Indonesia sedang memasuki era 5G, yang menawarkan internet kecepatan tinggi. Perubahan itu tentu tidak bisa dihindari, sehingga media harus bisa beradaptasi dan tangkas menyikapi perubahan.

Untuk itu, Johnny mengajak pelaku industri media untuk reformulasi visi ekosistem media.

Dia melihat bukan hanya kualifikasi sumber daya manusia yang harus diperhatikan, namunjuga kesiapan untuk menjalankan multitugas dan kemampuan digital yang memadai, bahwa di masa serba teknologi ini ada banyak cara kerja.

Dalam acara yang sama, Direktur Jenderal Sumber daya Perangkat Pos dan Informatika, sekaligus pelaksana tugas Direktur Jenderal Penyelenggaraan Pos dan Informatika, Ismail, melihat pandemi virus corona ini memaksa masyarakat, termasuk media, untuk mengadopsi teknologi digital.

Transformasi digital ini menjanjikan efisiensi, mendukung pengembangan produk dan layanan baru, menghadirkan model bisnis baru dan menghilangkan batasan antar industri.

Dalam konteks media massa, media konvensional tentu perlu bertransformasi, misalnya membuka langganan koran digital.

Transformasi digital, menurut Ismail, menwarkan peluang monetisasi media digital, selain mendapatkan penghasilan dari iklan. Dalam hal ini, media menghadapi tantangan bagaimana meningkatkan keinginan masyarakat untuk mau membayar biaya berlangganan demi mendapatkan kualitas informasi yang baik.

Melihat trend global, Ismail menilai media digital bisa menghasilkan pendapatan jika memiki kualitas informasi yang bagus dan memiliki segmen. Untuk itu, perlu ada peningkatan kemampuan jurnalis karena saat ini pencarian informasi lebih mudah dicari.

Selain itu, media juga menghadapi tantangan berupa literasi membaca masyarakat yang masih rendah sehingga media harus membuat judul berita yang memancing perhatian, atau dikenal sebagai clickbait.

Di sisi lain, literasi digital masyarakat juga perlu diperhatikan agar transformasi digital tidak berkembang ke arah yang negatif.

"Kita literasi masyarakat supaya konsumsi berita secara sehat," kata Ismail.

Baca juga: Menkominfo targetkan seluruh wilayah 3T terhubung jaringan 4G di 2022

Baca juga: Kominfo imbau rayakan 17 Agustus secara digital

Baca juga: Usman Kansong jadi Dirjen IKP Kominfo

Pewarta: Natisha Andarningtyas
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menkominfo minta 420 lembaga penyiaran segera beralih ke digital

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar