Pidato RAPBN 2022

INDEF apresiasi alokasi anggaran kesehatan yang besar pada APBN 2022

INDEF apresiasi alokasi anggaran kesehatan yang besar pada APBN 2022

Ilustrasi - Sejumlah tenaga kesehatan menggunakan alat pelindung diri lengkap saat jam pertukaran shift di rumah sakit rujukan COVID-19 RSUD Kabupaten Tangerang, Banten, Senin (13/7/2020). ANTARA FOTO/Fauzan/wsj. .

Menurut saya ini progres yang penting terkait anggaran di mana upaya untuk menangani sektor kesehatan terlihat dari jumlah anggaran yang dialokasikan lebih besar
Jakarta (ANTARA) - Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Eko Listiyanto mengapresiasi Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang memprioritaskan sektor kesehatan pada tahun depan dengan alokasi anggaran Rp255,3 triliun dalam Pidato RAPBN 2022 serta Nota Keuangan.

"Menurut saya ini progres yang penting terkait anggaran di mana upaya untuk menangani sektor kesehatan terlihat dari jumlah anggaran yang dialokasikan lebih besar, sehingga menurut saya hal tersebut patut menjadi apresiasi positif dari Pidato RAPBN 2022 serta Nota Keuangan ini," ujar Eko kepada Antara di Jakarta, Senin.

Ekonom INDEF itu memperkirakan tahun 2022 merupakan masa transisi. Dengan demikian momentum penanganan sektor kesehatan pada masa pandemi berada di tahun 2022.

"Tahun depan harapannya memang arah untuk aspek kesehatan jauh lebih terasa, mungkin tidak hanya pada aspek penanganan pandemi tetapi juga mungkin pada aspek bagaimana untuk mendukung aspek jaminan sosialnya," kata Eko.

Eko juga berharap harapan tersebut tentunya juga dapat diterjemahkan ke dalam bentuk kemudahan-kemudahan layanan kesehatan kepada masyarakat, terutama kepada masyarakat menengah ke bawah.

Baca juga: Presiden: Rancangan anggaran kesehatan 2022 sebesar Rp255,3 triliun

Sebelumnya Presiden Jokowi menyampaikan bahwa Anggaran kesehatan dalam APBN 2022 direncanakan sebesar Rp255,3 triliun, atau 9,4 persen dari belanja negara.

Hal tersebut merupakan salah satu dari enam fokus utama dalam kebijakan APBN 2022 yakni melanjutkan upaya pengendalian COVID-19 dengan tetap memprioritaskan sektor kesehatan.

Untuk penanganan COVID-19, fokus pemerintah antara lain, antisipasi risiko dampak COVID-19, dengan testing, tracing, dan treatment, melanjutkan program vaksinasi COVID-19, serta penguatan sosialisasi dan pengawasan protokol kesehatan.

Presiden Jokowi juga menginginkan agar Indonesia harus membenahi fasilitas layanan kesehatan dari hulu hingga hilir, dari pusat hingga daerah, transformasi layanan primer, layanan rujukan, peningkatan ketahanan kesehatan, peningkatan kualitas dan redistribusi tenaga kesehatan, serta pengembangan teknologi informasi dalam layanan kesehatan.

Baca juga: Pemerintah tingkatkan anggaran kesehatan PEN jadi Rp214,95 triliun

Pewarta: Aji Cakti
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menkes sebut transisi peneliti sebabkan anggaran kurang terserap

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar