Selama COVID-19 jadi pandemi, pemerintah terus berlakukan PPKM

Selama COVID-19 jadi pandemi, pemerintah terus berlakukan PPKM

Menko Kemaritiman dan Investasi sekaligus Koordinator PPKM Jawa-Bali Luhut Binsar Pandjaitan dalam kunjungannya ke Rumah Oksigen di Pulogadung, Jakarta Timur, Kamis (29/7/2021). ANTARA/HO-Biro Komunikasi Kemenko Kemaritiman dan Investasi/am.

Kalau kita tidak ketat terhadap prokes, bukan tidak mungkin ini akan naik kembali dan ini akan memukul kita semua baik dari aspek ekonomi maupun aspek kemanusiaan
Jakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi selaku Koordinator PPKM Jawa-Bali Luhut Binsar Pandjaitan mengungkapkan bahwa selama pandemi COVID-19 pemerintah akan terus menerapkan PPKM sebagai instrumen pengendali mobilitas dan aktivitas masyarakat.

"Saya banyak memperoleh pertanyaan apakah PPKM ini akan dilanjutkan atau dihentikan? Saya ingin menjelaskan bahwa selama COVID-19 ini masih menjadi pandemi, PPKM ini akan tetap digunakan sebagai instrumen untuk mengendalikan mobilitas dan aktivitas masyarakat," katanya dalam konferensi pers virtual diikuti di Jakarta, Senin malam.

Dengan demikian, kata dia, jika situasi COVID-19 semakin membaik, tentunya level PPKM akan diturunkan ke level yang lebih rendah. PPKM level 2 dan 1 nantinya mendekati situasi kehidupan dalam adaptasi kebiasaan baru.

Oleh karena itu, evaluasi akan dilakukan setiap minggu sehingga perubahan situasi dapat direspons secara cepat.

Baca juga: Luhut masih harmonisasi data kematian untuk asesmen level PPKM

Luhut juga meminta masyarakat tidak terbawa euforia, terlebih karena sejak Minggu (15/8) hingga Senin (16/8) terjadi penurunan kasus konfirmasi positif yang cukup signifikan.

"Kita jangan juga euforia dengan angka-angka yang baik ini. Memang di kawasan ini sekarang Indonesia termasuk yang cepat melakukan tindakan dan hasilnya cukup baik. Tapi kita harus tetap super hati-hati. Kalau kita tidak ketat terhadap prokes, bukan tidak mungkin ini akan naik kembali dan ini akan memukul kita semua baik dari aspek ekonomi maupun aspek kemanusiaan," katanya.

Luhut pun menekankan tiga pilar utama dalam penanganan pandemi COVID-19, yaitu peningkatan cakupan vaksinasi secara cepat, penerapan 3T (testing. tracing, treatment) yang tinggi, dan kepatuhan 3M terutama soal penggunaan masker yang baik.

Baca juga: Luhut masih harmonisasi data kematian untuk asesmen level PPKM

Untuk pelacakan, di Jawa-Bali berdasarkan laporan dari TNI/Polri rasio kontak erat sudah mencapai 5-6 orang untuk setiap satu pasien positif.

"Tentunya ini akan terus kami tingkatkan ke depannya. Kita berharap akan bisa double digit," katanya.

Ia menegaskan pemerintah selalu mengedepankan keseimbangan antara aspek kesehatan dan ekonomi dalam penanganan pandemi.

Ia menyebut pembukaan kembali mobilitas dan aktivitas masyarakat harus dilakukan secara gradual (bertahap), seiring dengan peningkatan cakupan vaksinasi, kepatuhan terhadap protokol kesehatan dan kecepatan pengetesan, pelacakan, dan perawatan.

Dengan demikian, pembukaan kembali mobilitas dan aktivitas masyarakat tidak menimbulkan penyebaran COVID-19 secara signifikan.

Baca juga: Menko Marves minta pasien COVID-19 jalani perawatan di isoter
Baca juga: Luhut sebut pandemi masih jauh dari selesai, masyarakat jangan jumawa

Pewarta: Ade irma Junida
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

PPKM Level 2 bolehkan anak masuk mal dan bioskop

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar