Kemenperin dorong pendalaman struktur industri lewat hilirisasi

Kemenperin dorong pendalaman struktur industri lewat hilirisasi

Dokumentasi. Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita menghadiri Konferensi Pers APBN dan Nota Keuangan secara virtual, Senin. (ANTARA/ Tangkap Layar Aplikasi Youtube)

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Perindustrian konsisten mendorong pendalaman struktur industri manufaktur melalui kebijakan hilirisasi berbasis sektor primer yang bermanfaat dalam meningkatkan nilai tambah terhadap perekonomian, peningkatan investasi dalam negeri, pembukaan lapangan kerja, penyerapan tenaga kerja, dan pertumbuhan industri manufaktur dalam negeri.

"Kita tidak boleh berpuas diri sebagai eksportir hasil bumi baik dari pertanian maupun pertambangan," kata Menperin lewat keterangannya di Jakarta, Selasa.

Menperin menyampaikan, dengan sumber daya alam yang berlimpah, Indonesia memiliki potensi sangat besar untuk menjadi negara eksportir berbagai produk berbasis agro, mineral, migas, dan batubara.

Di sektor industri agro, sebagai contoh Indonesia berhasil melakukan hilirisasi minyak sawit (CPO).

Dalam kurun 10 tahun ekspor produk turunan kelapa sawit meningkat dari 20 persen pada 2010 ke 80 persen pada tahun 2020.

Sebagai produsen rumput laut terbesar kedua di dunia, Indonesia dalam empat tahun terakhir telah berhasil meningkatkan nilai ekspor produk hilir rumput laut dari 45,7 juta dolar AS pada 2007 ke 96,2 juta dolar AS pada 2020.

Indonesia juga dikenal sebagai pengolah kakao terbesar ketiga dunia. Dengan kapasitas terpasang sekitar 800 ribu ton per tahun, ekspor produk olahan kakao menyentuh angka 1,12 miliar dolar AS pada 2020.

Hilirisasi di sektor industri petrokimia sangat strategis karena menghasilkan bahan baku primer untuk menopang banyak industri manufaktur penting seperti tekstil, otomotif, mesin, elektronika, dan konstruksi.

Pemerintah saat ini tengah mengawal beberapa proyek pembangunan industri petrokimia raksasa -salah satunya di Bintuni, Papua- dengan total nilai investasi sebesar 31 miliar dolar AS.

Sementara di sektor industri mineral logam, saat ini telah terbangun industri stainless steel terintegrasi dari hulu yang menghasilkan produk turunan nikel dengan kapasitas 4 juta ton per tahun.

"Kapasitas produksi ditargetkan pada 2022 mencapai 6 juta ton per tahun. Pemerintah juga telah membangun fasilitas pengolahan bijih bauksit ke alumina dengan kapasitas produksi 3 juta ton per tahun," pungkas Menperin.

Baca juga: 75 persen ekspor berupa produk manufaktur, Kemenperin fokus hilirisasi
Baca juga: PTPN III akan meluncurkan produk hilir gula dan minyak goreng
Baca juga: Bambang Brodjonegoro: Indonesia harus jadi negara maju pada 2045

 

Pewarta: Sella Panduarsa Gareta
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Presiden minta harus berani hentikan ekspor bahan mentah

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar