HUT ke-76 RI, Menperin tingkatkan daya saing global industri nasional

HUT ke-76 RI, Menperin tingkatkan daya saing global industri nasional

Arsip foto - Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita ketika melakukan kunjungan kerja di Akademi Komunitas Industri Tekstil dan Produk Tekstil (AK-Tekstil) Solo, Jumat (18/6/2021). ANTARA/HO-Biro Humas Kementerian Perindustrian/am.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita berupaya meningkatkan daya saing global industri nasional yang merupakan agenda penting dan selalu menjadi perhatian pemerintah dalam rangka memperingati HUT ke-76 Republik Indonesia.

"Laporan Competitiveness Industrial Performance (CIP) Index Tahun 2020 menunjukkan adanya perbaikan peringkat daya saing manufaktur Indonesia yang kini di peringkat 39 dunia," kata Menperin lewat keteranganya di Jakarta, Selasa.

Menurut Agus, salah satu faktor penting dalam daya saing industri manufaktur adalah ketersediaan energi. Dengan keragaman sumber energi yang dimiliki, Indonesia mestinya tidak dihadapkan pada permasalahan energi.

Faktanya, akses industri ke energi yang masih rendah akibat minimnya infrastruktur transmisi dan distribusi dan harga energi yang mahal- masih menjadi faktor penghambat akselerasi industri manufaktur di Indonesia. Harga rata-rata gas bumi di Indonesia tergolong mahal, berkisar 9-10 dolar AS per MMBTU.

Mengatasi masalah energi ini jelas perlu percepatan pembangunan infrastruktur dan perbaikan tata niaga yang lebih efisien.

Tetapi membangun infrastruktur butuh waktu dan investasi yang tidak sedikit. Karena itu, sebagai quick wins pemerintah mengeluarkan kebijakan harga gas bumi tertentu (HGBT) untuk beberapa sektor industri dengan harga 6 dolar AS per MMBTU.

Tujuh sektor industri telah menerima manfaat dari kebijakan HGBT ini, antara lain industri pupuk, industri petrokimia, industri oleokimia, industri baja, industri kaca, industri keramik, dan industri sarung tangan karet.

Kebijakan HGBT telah terbukti meningkatkan kinerja dan daya tahan industri manufaktur terlebih di masa pandemi.

Dampaknya antara lain peningkatan utilisasi di sektor industri kaca, industri keramik, dan industri baja, peningkatan ekspor komoditas oleokimia dan produk keramik, dan pengurangan beban subsidi pada industri pupuk.

Kebijakan HGBT juga telah meningkatkan kepercayaan diri pelaku industri untuk menambah investasi dengan rencana investasi senilai Rp. 191 triliun.

Selain itu, lanjut Menperin, di masa pandemi kebijakan ini juga mampu meminimalisasi pemutusan hubungan kerja. Dengan sekian manfaat nyata tersebut, penerima manfaat kebijakan HGBT rencananya akan diperluas ke 13 sektor industri lain.

"Asas dalam penyediaan energi bagi industri adalah asas keadilan dengan prinsip no one left behind, sehingga dengan demikian semua sektor industri tak terkecuali harus mendapatkan manfaat yang sama dari kebijakan HGBT," ujar Agus.


Baca juga: Kemenperin perkuat daya saing lewat standar sistem manajemen industri

Baca juga: Tingkatkan daya saing, Kemenperin perkuat SDM teknologi kertas

Baca juga: Pemerintah pacu produktivitas dan daya saing industri elektronik


Baca juga: Pacu investasi, Kemenperin perkuat daya saing industri nasional

Pewarta: Sella Panduarsa Gareta
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Penyandang disabilitas ikuti pelatihan industri

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar