Paralimpiade Tokyo 2020

IPC sebut tak ada cara aman bawa atlet Afghanistan ke Tokyo

IPC sebut tak ada cara aman bawa atlet Afghanistan ke Tokyo

Ilustrasi - Atlet Afghanistan terjebak dalam konflik berkepanjangan di negaranya sehingga mereka gagal tampil di Paralimpiade Tokyo (ANTARA/Juns)

Ini adalah sesuatu yang lebih besar daripada sekadar olahraga. Kami prihatin dengan yang sedang terjadi di Afghanistan
Jakarta (ANTARA) - Presiden Komite Paralimpiade Internasional (IPC) Andrew Parsons merasa prihatin terhadap atlet Afghanistan yang terjebak di Kabul, yang membuat mereka gagal tampil mewakili negaranya dalam Paralimpiade Tokyo.

Namun Parsons mengaku tak punya pilihan lain atau jalan keluar yang aman untuk membantu mereka pergi dari Afghanistan.

“Tidak ada penerbangan komersil. Kami semua telah melihat situasinya di bandara di Kabul. Kondisi ini pertanda jelas bagi kami bahwa tidak akan ada jalan keluar yang aman untuk membawa atlet-atlet ini ke Tokyo,” kata Parsons kepada Reuters, Rabu.

Di tengah kekacauan yang sedang bergejolak, Komite Paralimpiade Afghanistan pada Senin mengumumkan bahwa dua atletnya tidak akan mengikuti Paralimpiade Tokyo yang dimulai pada 24 Agustus.

Baca juga: Atlet Afghanistan minta pertolongan agar bisa ke Paralimpiade Tokyo

Padahal atlet taekwondo Zakia Khudadadi dan atlet para atletik Hossain Rasouli dijadwalkan tiba di Tokyo pada 17 Agustus.

Namun segalanya berubah setelah pasukan Taliban mengambil alih pemerintahan dan mengepung kota-kota besar di Afghanistan.

Dalam sebuah video, Khudadadi telah meminta pertolongan agar ia dikeluarkan dari Kabul demi menghidupkan kembali mimpinya menjadi atlet putri pertama dari negaranya di Paralimpiade.

Baca juga: Gejolak Afghanistan buat atlet Paralimpiade tidak dapat bertanding

“Saya sudah menonton videonya. Dengan melihat apa yang terjadi di Afghanistan dan ini menghancurkan impian salah satu atlet kami, ini sangat menyedihkan dan menghancurkan hati saya,” kata Parsons.

Parsons menambahkan bahwa IPC akan bekerja sama dengan tim Afghanistan untuk mendukung para atlet mengejar mimpinya lagi, termasuk kemungkinan mereka berkompetisi di Paris 2024.

Namun ia mengaku terlalu cepat untuk membahas rencana tersebut saat ini.

“Ini adalah sesuatu yang lebih besar daripada sekadar olahraga. Kami prihatin dengan yang sedang terjadi di Afghanistan sebagai sebuah negara dengan masyarakatnya, terutama perempuan. Saya pikir yang pertama adalah suatu negara perlu menentukan nasib bangsanya sendiri,” katanya.

Baca juga: Mimpi Paralimpiade atlet Afghanistan musnah terjebak di Kabul
Baca juga: Tanpa penonton, Paralimpiade Tokyo diyakini gaet miliaran pemirsa
Baca juga: Kampung Atlet kembali dibuka sepekan jelang Paralimpiade Tokyo


Pewarta: Shofi Ayudiana
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Turki tarik pasukan dari Afghanistan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar