Polda Lampung awasi batasan tarif tertinggi pemeriksaan RT-PCR

Polda Lampung awasi batasan tarif tertinggi pemeriksaan RT-PCR

Kabid Humas Polda Lampung Kombes Zahwani Pandra Arsyad. ANTARA/HO

Polda Lampung dan polres jajaran akan mengawasi pelaksanaan batas atas tarif pemeriksaan RT-PCR
Bandarlampung (ANTARA) - Kepolisian Daerah (Polda) Lampung dan kepolisian resor (polres) jajaran siap mengawasi penerapan batasan tarif tertinggi untuk pemeriksaan Reserve Transcription Polymerase Chain Reaction (RT-PCR) pada semua fasilitas kesehatan di Provinsi Lampung.

"Hal itu sebagaimana telah ditetapkan dalam Surat Edaran Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan RI Nomor HK.02.02/I/2845/2021 tanggal 16 Agustus 2021 tentang Batas Tarif Tertinggi Pemeriksaan RT-PCR, di semua fasilitas kesehatan," kata Kabid Humas Polda Lampung Kombes Pol Zahwani Pandra Arsyad, di Bandarlampung, Rabu.

Ia mengatakan, tujuan dari pengawasan ini untuk mendukung program pemerintah dalam memutus mata rantai penyebaran COVID-19 melalui 3T (tracing, testing, treatment).

"Standar tarif pemeriksaan RT-PCR ini diharapkan dapat memberikan kepastian bagi masyarakat Provinsi Lampung yang membutuhkan pemeriksaan RT-PCR," ujarnya.

Terdapat dua batas atas tarif pemeriksaan RT-PCR yang ditetapkan oleh Kemenkes RI, untuk wilayah Jawa-Bali batas atas tarif pemeriksaan RT-PCR sebesar Rp495.000, sedangkan untuk luar Jawa-Bali sebesar Rp525.000.

Ketentuan batas tarif tertinggi pemeriksaan RT-PCR tersebut mulai berlaku Selasa (17/8) bertepatan Peringatan 76 Tahun Hari Kemerdekaan RI

"Polda Lampung dan polres jajaran akan mengawasi pelaksanaan batas atas tarif pemeriksaan RT-PCR yang ditetapkan oleh Kemenkes RI pada semua fasilitas kesehatan, seperti rumah sakit, laboratorium, dan pemeriksaan lainnya yang ada di Provinsi Lampung. Bila ada yang melebihi tarif yang telah ditentukan, instruksi dari Kapolda Lampung Irjen Pol Hendro Sugiatno akan dilakukan penegakan hukum sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku," kata Pandra lagi.

Ia melanjutkan, sementara itu batas tarif tertinggi tidak berlaku untuk kegiatan penelusuran kontak (contact tracing) atau rujukan kasus COVID-19 ke rumah sakit yang penyelenggaraannya mendapatkan bantuan pemeriksaan RT-PCR dari Pemerintah atau merupakan bagian dari penjaminan pembiayaan pasien COVID-19.

"Penyesuaian harga acuan tertinggi pemeriksaan RT-PCR dilakukan dalam rangka melindungi masyarakat di Provinsi Lampung, agar memperoleh harga pemeriksaan RT-PCR mandiri yang wajar," katanya pula.
Baca juga: Epidemiolog: Implementasi penyesuaian tarif PCR harus diawasi
Baca juga: Kimia Farma Diagnostika dukung kebijakan penurunan tarif PCR

Pewarta: Agus Wira Sukarta
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021

RSUD Cilegon siapkan layanan pemeriksaan PCR

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar