Soal Afghanistan, Turki tak akan jadi "unit penampungan migran Eropa"

Soal Afghanistan, Turki tak akan jadi "unit penampungan migran Eropa"

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. (ANTARA/REUTERS/HO-Presidential Press Office/aa.)

Ankara (ANTARA) - Presiden Tayyip Erdogan pada Kamis (19/8) mendesak negara-negara Eropa agar mengambil tanggung jawab atas migran Afghanistan.

Erdogan menambahkan bahwa Turki tidak berniat menjadi "unit penampungan migran Eropa" di tengah kekacauan negara itu setelah pengambilalihan oleh Taliban.

Sejak Taliban memasuki Kabul selama akhir pekan, adegan-adegan kerusuhan terjadi saat ribuan orang berupaya untuk kabur. Muncul ketakutan akan terulangnya penafsiran hukum Islam yang diberlakukan selama pemerintahan Taliban sebelumnya, yang berakhir 20 tahun lalu.

Ribuan orang juga menyeberang masuk ke Turki dalam beberapa pekan terakhir, saat Taliban menyapu Afghanistan dalam perjalanan menuju Ibu Kota Kabul.

Baca juga: Taliban Afghanistan bebaskan empat insinyur Turki

Berbicara usai rapat kabinet, Erdogan mengatakan Eropa perlu memikul tanggung jawab atas warga Afghanistan yang melarikan diri dari negaranya.

Presiden juga menambahkan bahwa Ankara telah mengambil tindakan di sepanjang perbatasannya dengan Iran - rute utama bagi migran Afghanistan untuk masuk ke Turki.

Menurut Erdogan, Turki bisa terlibat dalam pembicaraan dengan pemerintahan baru yang akan dibentuk Taliban untuk membahas "agenda bersama kami."

Sumber: Reuters

Baca juga: Turki dikabarkan akan pulangkan 600 pendatang Afghanistan

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Maskapai Afghanistan ekspor kacang pinus ke China

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar