Paralimpiade Tokyo 2020

95 persen program Paralimpiade Tokyo terdampak lonjakan COVID-19

95 persen program Paralimpiade Tokyo terdampak lonjakan COVID-19

Suasana bangunan tempat tinggal untuk atlet saat kunjungan media di Desa Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo 2020 di Tokyo, Jepang, Minggu (20/6/2021). ANTARA FOTO/Akio Kon/Pool via REUTERS/hp/cfo/am.

Jakarta (ANTARA) - Lonjakan kasus COVID-19 baru-baru ini di Jepang telah memaksa 95 persen kota di negara tersebut yang berencana menjadi tuan rumah program pertukaran dengan atlet Paralimpiade Tokyo membatalkan proyek atau mengubah format mereka.

Menurut survei Kyodo News, Jumat, dari 101 pemerintah daerah yang mengajukan program bersponsor Sekretariat Kabinet yang bertujuan  mempromosikan inklusivitas sosial itu, sebanyak 36 persen membatalkan acara mereka.

Sementara, 59 persen lainnya memutuskan beralih online atau menggunakan sarana komunikasi lain.

Menurut survei pemerintah prefektur dan kota yang dilakukan antara akhir Juli hingga pertengahan Agustus, hanya dua persen dari pemerintah daerah yang memutuskanmelanjutkan rencana mereka.

Di antara mereka yang telah membatalkan atau mengubah programnya, 37 persen mengaku mengkhawatirkan potensi dampak penyelenggaraan program.

Baca juga: Kirab obor Paralimpiade dimulai di Tokyo

Kenji Kanda, pengguna kursi roda berusia 48 tahun di Beppu, kota di Kyushu, yang telah membatalkan program pertukarannya, mengatakan keputusan itu mengecewakan.

"Saya senang melihat (para atlet) dari jarak dekat karena saya membayangkan itu pasti menarik," kata dia tentang kamp pelatihan pra-Paralimpiade tim powerlifting Laos yang telah dijadwalkan akan diadakan di kota di Prefektur Oita itu.

Kota tuan rumah tersebut telah menyiapkan program terkait, termasuk lokakarya yang memungkinkan peserta merasakan pengalaman olahraga Paralimpiade dan program yang bertujuan  mempromosikan pemahaman mengenai penyandang disabilitas.

Menurut survei, di antara acara sampingan tersebut, hanya sembilan persen yang dibatalkan dan 41 persen telah diperkecil skalanya atau ditunda karena pandemi virus corona, tetapi sisanya tidak terpengaruh.

Namun, 63 persen pemerintah daerah mengatakan aksesibilitas bagi penyandang disabilitas di fasilitas umum meningkat sejak bergabung dengan inisiatif tersebut.

Baca juga: Kaisar Jepang akan hadiri upacara pembukaan Paralimpiade Tokyo

Paralimpiade yang akan berlangsung selama 13 hari dan melibatkan ribuan atlet dari seluruh dunia, akan dimulai Selasa, sementara Tokyo tetap dalam keadaan darurat COVID-19 dan kekhawatiran publik tetap tinggi atas penyelenggaraan Paralimpiade selama pandemi.

Survei menunjukkan 47 persen pemerintah daerah agak atau sangat cemas menjadi tuan rumah Paralimpiade di tengah suara menentang yang dapat menghambat momentum menuju pembangunan masyarakat yang inklusif.

Daisuke Uehara, peraih medali perak para-hoki es dan penasihat inisiatif tersebut, menekankan pentingnya upaya berkelanjutan dalam mempromosikan masyarakat inklusif di luar Olimpiade Tokyo.

"Saya berharap mereka akan menemukan cara untuk mengubah upaya tersebut menjadi kegiatan sehari-hari," kata Uehara.

Baca juga: Satgas COVID-19 Jepang peringatkan bahaya siswa menonton Paralimpiade

Pewarta: Arindra Meodia
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar