Laporan dari China

Menlu China telepon Menlu Inggris dan Italia bahas situasi Afghanistan

Menlu China telepon Menlu Inggris dan Italia bahas situasi Afghanistan

Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi bertemu dengan Mullah Abdul Ghani Baradar, kepala politik Taliban Afghanistan, di Tianjin, China, Rabu (28/7/2021). Gambar diambil (28/7/2021). ANTARA FOTO/Li Ran/Xinhua via REUTERS/HP/sa. (VIA REUTERS/XINHUA)

Beijing (ANTARA) - Menteri Luar Negeri China Wang Yi melakukan pembicaraan lewat telepon dengan Menlu Inggris Dominic Raab dan Menlu Italia Luigi Di Maio untuk membahas situasi di Afghanistan.

Halaman baru telah dibuka dalam sejarah Afghanistan. Memaksakan nilai-nilai tertentu pada negara dan peradaban lain sulit dicapai karena yang telah terjadi di masa lalu akan tetap terjadi di masa depan, demikian Wang dalam percakapan telepon dengan Di Maio, Jumat (20/8).

Komunitas internasional prihatin dengan arah masa depan Afghanistan sehingga menurut Wang, diperlukan konsensus semua pihak untuk membangun sistem politik yang terbuka dan inklusif di Afghanistan, mengupayakan kebijakan dalam dan luar negeri yang moderat dan stabil, dan memutuskan hubungan dengan semua organisasi teroris.

Wang menggarisbawahi pernyataan juru bicara Taliban yang berulang kali menyambut positif perhatian komunitas internasional dan menunjukkan sikap yang kooperatif.

"Dengarkan kata-katanya, lihat tindakan-tindakannya," ujarnya berharap situasi di Afghanistan berubah ke arah yang lebih baik.

Sehari sebelumnya, Wang juga menghubungi Menlu Raab untuk membicarakan hal yang sama.

"Situasi di Afghanistan menjadi salah satu contoh negatif, dan jika Amerika Serikat tidak belajar dari pelajaran yang menyakitkan, akan mendapatkan pelajaran yang baru," ujarnya dikutip media resmi China.

Kepada Raab, Wang menyampaikan beberapa catatan bahwa ketika masalah Afghanistan memasuki tahap kritis dari militer ke penyelesaian politik, maka harus memperhatikan tiga aspek.

Pertama, Taliban harus mampu menyatukan rakyat Afghanistan dengan membangun struktur politik yang terbuka dan inklusif sesuai dengan situasi negara tersebut.

Kedua, Afghanistan harus menindak tegas semua jenis organisasi teroris dan mencegah berkumpulnya para teroris lagi.

Dan ketiga, masyarakat internasional harus dapat memainkan peran konstruktif dan menghormati kemerdekaan dan kedaulatan Afghanistan tanpa turut campur dalam urusan domestik Afghanistan.

Raab sepakat bahwa komunitas internasional harus mengambil pelajaran dari peristiwa yang terjadi di Afghanistan dan negara itu tidak boleh lagi menjadi pusat terorisme.

Sementara Di Maio mendukung komunikasi intensif China dengan Taliban untuk memberikan arahan yang positif.

Sebelumnya Wang juga menelepon para mitranya di Pakistan dan Turki.

Pasukan gerilyawan Taliban berhasil mengambil alih kekuasaan yang sah di Afghanistan pada Minggu (15/8).

Beberapa pemimpin Taliban sebelumnya telah bertemu dengan Wang Yi di Tianjin pada 28 Juli. 

Baca juga: China pandang Taliban lebih santun dan rasional
Baca juga: Taliban sambut China bangun kembali Afghanistan
Baca juga: China ajak Pakistan dan Turki dukung transisi di Afghanistan

Pewarta: M. Irfan Ilmie
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Presiden Jokowi angkat masalah Afghanistan dalam KTT ASEM

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar