BMKG sebut Sulteng masih berpotensi hujan lebat dalam 20 hari ke depan

BMKG sebut Sulteng masih berpotensi hujan lebat dalam 20 hari ke depan

Awan hitam mulai membentuk di langit Kota Palu sebagai tanda akan turun hujan pada pukul 12.30 WITA yang dalam prediksi BMKG Provinsi Sulawesi Tengah masih berpotensi hujan dalam 20 hari ke depan, Rabu (1/9/2021). ANTARA/Moh Ridwan

masih sangat berpotensi hujan baik intensitas lebat, sedang maupun ringan hingga dasarian kedua di bulan September
Palu (ANTARA) -
Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memprediksi wilayah Sulawesi Tengah secara merata masih berpotensi diguyur hujan lebat dalam 20 hari ke depan di bulan September 2021 ini.
 
"Iya, provinsi ini masih sangat berpotensi hujan baik intensitas lebat, sedang maupun ringan hingga dasarian kedua di bulan September," kata Kepala BMKG Stasiun Meteorologi Kelas II Mutiara Sis Al-Jufri Palu, Nur Alim yang dihubungi di Palu, Rabu.
 
Ia menjelaskan berdasarkan edaran Deputi Klimatologi BMKG Pusat per tanggal 23 Agustus 2021 menjadi pedoman pihaknya memprediksi cuaca 20 hari ke depan untuk diinformasikan ke publik.
 
Selain itu, BMKG juga membagi zona wilayah berstatus awas, waspada dan siaga menghadapi potensi cuaca buruk.

Baca juga: BMKG: Warga Sulteng jangan terprovokasi informasi hoaks fenomena alam

​​​​​
Pada wilayah waspada, BMKG berkosentrasi pada Kabupaten Parigi Moutong, Tolitoli, Buol, Banggai, Morowali Utara dan Morowali serta Kabupaten Donggala. Lalu status awas atau kategori potensi hujan lebat yakni wilayah Kabupaten Sigi, Poso dan Tojo Una-Una.
 
"Wilayah masuk kategori waspada yang perlu di waspadai yakni lereng-lereng gunung termasuk pada jalur transportasi darat di kawasan pegunungan seperti jalur Trans Sulawesi Palu-Parigi atau jalur kebun kopi, lalu jalur Trans Sulawesi Pantai Barat di Kabupaten Donggala yang berpotensi terjadi longsor," ujar Alim.

Baca juga: BMKG sebut Sulteng masih berpotensi hujan hingga Juli 2021
 
Ia memaparkan pada zona berstatus awas, BMKG masih berkonsentrasi di wilayah Kecamatan Kulawi dan Dolo Selatan, Kabupaten Sigi, kemudian wilayah-wilayah rendah pesisir pantai Kabupaten Poso dan Tojo Una-Una sebagai mana pantauan dari citra satelit.
 
"Pada wilayah kategori awas berpotensi banjir bandang dan longsor, oleh karena itu perlu kewaspadaan dini warga di wilayah-wilayah yang kami maksud," papar Alim.

Baca juga: BMKG prediksi dua bulan ke depan Palu banyak diguyur hujan

Ia menambahkan, Kota Palu saat ini berstatus normal meskipun hujan masih mengguyur dengan intensitas lebat, sedang maupun ringan.
Meski begitu, BMKG juga mengimbau warga di perkotaan senantiasa tetap waspada terhadap genangan air serta tetap memperhatikan kebersihan lingkungan terutama pada saluran air.
 
"Artinya, kita jangan mengabaikan hal-hal kecil. Justru hal kecil bisa memicu genangan air meskipun tidak membahayakan kondisi keselamatan jiwa, tetapi bisa mengganggu aktivitas warga," demikian Alim.

Baca juga: BPBD Sulteng harap pemkab lebih tanggap hadapi cuaca ekstrem

 

Pewarta: Mohamad Ridwan
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

BMKG ingatkan kewaspadaan puncak hujan Januari-Februari

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar