Gubernur Jatim ingatkan patuh prokes meski zona kuning COVID-19

Gubernur Jatim ingatkan patuh prokes meski zona kuning COVID-19

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meninjau pelaksanaan vaksinasi COVID-19 di GOR Gelora Delta Sidoarjo, Jawa Timur, Rabu (1/9/2021). ANTARA/Indra/aa.

jika lengah akan prokes, zona kuning yang berhasil dicapai kembali ke zona oranye
Sidoarjo (ANTARA) - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengingatkan pentingnya mematuhi protokol kesehatan (prokes) meskipun wilayah tersebut masuk dalam zona kuning COVID-19.

"Saya kembali mengingatkan kepada kepala daerah, termasuk Sidoarjo yang saat ini sudah berada di zona kuning supaya tetap menerapkan prokes," katanya di sela vaksinasi COVID-19 massal di GOR Gelora Delta Sidoarjo, Rabu.

Ia mengatakan jika prokes itu terus dilakukan maka bukan tidak mungkin wilayah yang sebelumnya zona kuning bisa berubah hijau.

Baca juga: Khofifah: Tak ada lagi status desa tertinggal di Jatim

"Begitu juga sebaliknya, jika lengah akan prokes, zona kuning yang berhasil dicapai kembali ke zona oranye," tukasnya.

Ia mengatakan pembelajaran tatap muka (PTM), merupakan bagian yang penting supaya anak mendapatkan pembelajaran yang cukup baik dan juga berkualitas.

"Aglomerasi Surabaya Sidoarjo ini sudah kuning maka harus terus digenjot pelaksanaan vaksinasi supaya tanggal 6 nanti Sidoarjo yang sudah PPKM level 3 bisa naik ke level 2 dan menjadi zona hijau," tukasnya.

Baca juga: Gubernur Jatim sebut sinergi dan kolaborasi kunci percepatan vaksinasi

Untuk menjaga ini, kata dia, memang tidak mudah karena dibutuhkan komitmen bersama, salah satunya dengan melakukan vaksinasi pada hulu penanganan COVID-19, dan juga kasus yang melandai.

"Termasuk saat ini di Rumah Sakit Islam Jemursari tingkat BOR nya sudah turun di bawah 10 persen termasuk juga RSUD dr Soetomo Surabaya BOR nya juga di bawah 10 persen," ujarnya.

Baca juga: Jawa Timur butuh pasokan 4,2 juta vaksin COVID-19 dosis kedua

Pada kesempatan yang sama, Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor Ali mengatakan saat ini vaksinasi di Sidoarjo sudah mencapai 62 persen atau sekitar 1.007.000 orang peserta.

"Saat ini yang sedang digenjot salah satunya pelaksanaan vaksinasi untuk anak usia 12 sampai dengan 18 tahun," tukasnya.

Baca juga: Gubernur Jawa Timur dorong akselerasi vaksinasi di Malang Raya

Pewarta: Indra Setiawan
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Polresta Sidoarjo ungkap perdagangan burung ilegal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar