KONI Kalsel sudah daftarkan 111 atlet ke PON Papua

KONI Kalsel sudah daftarkan 111 atlet ke PON Papua

Ketua Bidang Pembinaan Prestasi KONI Kalsel Gusti Perdana Kusuma. ANTARA/Sukarli.

"Kita tunggu ini berapa dana hibah pada perubahan (APBD perubahan) untuk mencukupi pemberangkatan semua atlet yang sudah didaftarkan ini,"
Banjarmasin (ANTARA) - Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Provinsi Kalimantan Selatan sudah mendaftarkan  111 atlet yang akan berlaga di Pekan Olahraga Nasional (PON) ke-20 tahun 2021 di Provinsi Papua pada 2--15 Oktober 2021.

Ketua Bidang Pembinaan Prestasi KONI Kalsel, Gusti Perdana Kusuma di Banjarmasin, Rabu menyampaikan ke-111 atlet yang didaftarkan itu dari 25 cabang olahraga, ditambah 66 pelatihan, katanya di Banjarmasin, Rabu.

KONI Kalsel berkomitmen untuk bisa memberangkatkan semua cabang olahraga yang  yang sudah didaftarkan untuk mengikuti event akbar olahraga nasional ini.

"Kita tunggu ini berapa dana hibah pada perubahan (APBD perubahan) untuk mencukupi pemberangkatan semua atlet yang sudah didaftarkan ini," ucap Gusti Perdana.

Menuut dia, Sekretaris Daerah Pemprov Kalsel ada memasukan anggaran tambahan untuk hibah bagi KONI Kalsel untuk keperluan PON Papua sebesar Rp10 miliar.

"Bagi kami tambahan sebesar itu terlalu 'purun' alias terlalu tega, para atlet kita di sana jadi kere," ujarnya.
Baca juga: KONI Kalsel paparkan kesiapan kontingen atlet menuju PON Papua
Baca juga: Kalsel berkomitmen kirim semua cabang olahraga ke PON Papua


KONI Kalsel mengajukan tambahan anggaran sebesar Rp18 miliar, demi memenuhi keberangkatan semua atlet yang sudah didaftarkan dan segalanya.

"Kalau cuma tambahan Rp10 miliar, ini semua jadi minim, kami harap pak Gubernur mendendangkan suara kami dan para atlet," ujarnya.

Sebab dia meyakini, Gubernur Kalsel H Sahbirin Noor yang merupakan Gubernur pembina olahraga terbaik se-Indonesia akan memperhatikan kondisi kontingen atlet dengan baik di PON Papua, tidak mengalami kekurangan dana hingga tidak sampai menggangu prestasi yang ingin dicapai.

Sebab, ungkap dia, jika dengan anggaran minim datang ke sana, tentunya membuat marwah Provinsi Kalsel yang dikenal sebagai daerah kaya raya karena sumberdaya alamnya, menjadi tidak pas.

"Apalagi sampai kita kurang mengirim atlet dari yang sudah didaftarkan, konsekwensinya tidak hanya memalukan, tapi juga ada sanksi yang terkena bagi cabang olahraga tersebut," ujarnya.

Misalnya, ungkap dia, cabang olahraga basket, jika tidak mengikuti bisa disanksi hingga dua tahun tidak bisa ikut pertandingan nasional.

"Jadi banyak konsekwensinya kalau kita tidak mengirim semua cabang olahraga yang sudah didaftarkan," ucapnya.
Baca juga: Dayung Kalsel matangkan latihan di Danau Riam Kanan untuk PON Papua
Baca juga: Perbakin Kalsel ingin kirim lebih dari 12 atlet ke PON Papua

Pewarta: Sukarli
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kisah Roxana, pegulat putri Kalsel asal Rumania peraih perunggu

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar