Tahan varian Delta, Amerika Latin sangat butuh lebih banyak vaksin

Tahan varian Delta, Amerika Latin sangat butuh lebih banyak vaksin

Seorang perempuan memakai pakaian pelindung berbicara kepada seorang anak di sebuah lingkungan migran, di tengah penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) di Santiago, Chili, Sabtu (16/5/2020).REUTERS/Ivan Alvarado/foc/cfo (REUTERS/IVAN ALVARADO)

Kami membutuhkan lebih banyak sumbangan vaksin
Brasilia (ANTARA) - Tiga perempat orang di kawasan Amerika Latin dan Karibia belum sepenuhnya diimunisasi terhadap COVID-19,  berbeda dengan di Amerika Serikat dan Kanada di mana mayoritas warga telah divaksin, kata Organisasi Kesehatan Pan Amerika (PAHO), Rabu.

Direktur PAHO Carissa Etienne menekankan ketidaksetaraan dalam akses untuk mendapatkan vaksin di kawasan Amerika Latin yang telah dilanda pandemi secara tidak proporsional, dengan korban jiwa akibat COVID-19 hampir sepertiga dari jumlah kematian di dunia.

"Kami membutuhkan lebih banyak sumbangan vaksin," kata Etienne dalam sebuah pengarahan dari Washington.

Dia mengimbau negara-negara di seluruh dunia dengan dosis vaksin berlebih untuk segera membagikannya dengan kawasan itu untuk menyelamatkan nyawa.

Baca juga: Rencana vaksin COVID Amerika Latin harus pertimbangkan kesenjangan

Sementara kekurangan vaksin terjadi di sebagian besar negara, lebih dari setengah populasi Amerika Serikat dan lebih dari 60 persen penduduk Kanada, Chile, dan Uruguay telah divaksin sepenuhnya.

Wilayah Amerika Latin membutuhkan tambahan 540 juta dosis vaksin COVID untuk memastikan bahwa setiap negara dapat mencakup setidaknya 60 persen dari populasinya, kata Etienne.

"Cara terbaik untuk melindungi diri dari varian-varian virus corona yang mengkhawatirkan, seperti varian Delta, adalah memastikan lebih banyak orang di mana-mana divaksin sepenuhnya," ujar Etienne menekankan.

Baca juga: COVAX kirim vaksin AstraZeneca ke Amerika Latin mulai tengah Februari
Seorang tenaga kesehatan membawa sarung tangan di luar jalan masuk gawat darurat rumah sakit umum San Jose, di tengah penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) di Santiago, Chili, Kamis (28/5/2020). (REUTERS/IVAN ALVARADO)


PAHO melaporkan bahwa infeksi COVID-19 melonjak lagi di Amerika Utara dan tingkat rawat inap di kalangan anak muda dan orang dewasa di bawah usia 50 tahun lebih tinggi pada hari-hari ini daripada sebelumnya selama pandemi.

Wabah COVID-19 semakin cepat menyebar di beberapa negara Amerika Tengah, terutama Kosta Rika dan Belize, menurut PAHO.

Di kawasan Karibia, Jamaika mencatat angka kematian COVID tertinggi yang pernah ada ketika seluruh rumah sakit di negara itu mencapai kapasitas penuh.

Di Amerika Selatan, angka kasus infeksi corona menurun, kecuali di Venezuela, di mana tingkat kasusnya stabil. Sementara di Suriname penularan virus corona meningkat selama empat minggu berturut-turut.

Sumber: Reuters


Baca juga: Spanyol capai target memvaksin 70 persen populasinya

Baca juga: Biden jamin perjalanan aman bagi sisa 100-200 warganya di Afghanistan

Penerjemah: Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Supermoon menyilaukan langit malam di seluruh Amerika Latin

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar