Mayoritas warga Afghanistan sekutu AS mungkin tertinggal

Mayoritas warga Afghanistan sekutu AS mungkin tertinggal

Warga Afghanistan menunggu penerbangan berikutnya di Bandara Internasional Hamid Karzai, di Kabul, Afghanistan, 19/8/2021. (ANTARA/U.S. Marine Corps/Handout via Reuters)

Washington (ANTARA) - Amerika Serikat mungkin telah meninggalkan mayoritas warga Afghanistan, yang membantu AS dalam upaya perang selama 20 tahun, dan keluarga mereka di negara itu selama proses evakuasi.

Mereka ditinggalkan karena AS memprioritaskan warga negara sendiri dalam evakuasi yang berakhir pada pekan ini, kata seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri AS, Rabu (1/9).

Penerbangan militer AS terakhir dari Kabul dilakukan pada Senin (30/8), menandai akhir dari operasi evakuasi yang membawa lebih dari 123.000 orang keluar dari Afghanistan dalam waktu kurang dari dua minggu.

Presiden Joe Biden telah berjanji untuk terus membantu 100 hingga 200 warga AS yang masih berada di Afghanistan dan ingin keluar dari negara itu.

Biden juga berjanji akan membawa keluar sekelompok besar warga Afghanistan yang berisiko bila tetap tinggal di negara itu, termasuk para mantan penerjemah untuk militer AS.

Saat ditanya berapa banyak warga Afghanistan sekutu AS dan keluarga mereka yang menjadi pelamar potensial untuk program Visa Imigran Khusus (SIV) dan masih berada di Kabul, seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri mengatakan mereka tidak dapat memberikan perkiraan jumlahnya.

Baca juga: Soal Afghanistan, Jenderal AS mengaku "pedih dan marah"

"Tetapi saya akan mengatakan bahwa mayoritas dari mereka (warga Afghanistan sekutu AS yang masih tertinggal) hanya berdasarkan informasi yang belum tentu benar atau terpercaya tentang populasi yang dapat kita dukung," kata pejabat itu.

Sekitar 2.000 pelamar SIV dibawa ke AS sebelum evakuasi yang lebih luas dengan penerbangan yang dimulai pada pertengahan Agustus.

Upaya awal untuk memprioritaskan warga Afghanistan dalam evakuasi dirusak oleh masalah keamanan di gerbang bandara di Kabul dan kesulitan dalam memberi mereka kredensial (surat pengenal) yang tidak dapat direplikasi, kata pejabat Deplu AS itu.

Dia juga mengatakan bahwa pejabat AS memiliki suatu kewajiban hukum untuk membantu warga Amerika yang terjebak di Kabul dan memprioritaskan keberangkatan mereka.

Sekitar 5.500 warga AS berada dalam penerbangan evakuasi dari Kabul setelah 14 Agustus, menurut Departemen Luar Negeri.

"Setiap orang yang menjalani (evakuasi) dihantui oleh pilihan yang harus dibuat dan oleh orang-orang yang tidak dapat kami bantu untuk pergi pada fase pertama operasi ini," kata pejabat itu.

Sumber: Reuters

Baca juga: Pasukan AS pergi, pendukung Taliban arak peti mati berbendera Amerika
Baca juga: Semua tentara AS telah ditarik dari Afghanistan

Penerjemah: Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Anton Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Presiden Jokowi angkat masalah Afghanistan dalam KTT ASEM

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar