China kembangkan prototipe helikopter mini untuk misi Mars

China kembangkan prototipe helikopter mini untuk misi Mars

Penjelajah China Zhurong dari misi Tianwen-1 berkendara menuruni jalur pendarat ke permukaan Mars, dalam tangkapan layar ini diambil dari video yang dirilis oleh Administrasi Luar Angkasa Nasional China (CNSA) Sabtu (22/5/2021). CNSA/Handout via REUTERS/WSJ/sa. (VIA REUTERS/CNSA)

Beijing (ANTARA) - Pemerintah China telah mengembangkan prototipe helikopter mini untuk pekerjaan pengawasan pada misi Mars di masa depan, demikian menurut badan sains antariksa, setelah pendaratan bersejarah robot penjelajah di Planet Merah itu beberapa bulan lalu.

Prototipe ini mirip dalam penampilan dengan helikopter robot Ingenuity, yang dikembangkan oleh NASA untuk misi Perseverance (Kegigihan) nya tahun ini, menurut sebuah foto yang diunggah di situs web Pusat Sains Antariksa Nasional China pada Rabu (1/9).

Badan itu mengatakan helikopter itu bisa menjadi alat untuk eksplorasi lanjutan China di Mars, tetapi tidak memberikan rincian.

China mendaratkan penjelajah Mars pada Mei dalam misi pertamanya ke planet ini, menjadi negara kedua setelah Amerika Serikat yang melakukannya. Penjelajah tercanggih NASA, Perseverance, mendarat di planet ini pada Februari.

Dari penjelajah NASA itu, Ingenuity (Kecerdasan) melakukan penerbangan perdananya pada April, naik sekitar 3 meter (10 kaki) di atas permukaan, dalam penyebaran pesawat bertenaga pertama yang berhasil dilakukan manusia di dunia selain Bumi.

Tantangan untuk Ingenuity seberat 1,8 kg itu adalah atmosfer tipis planet ini, yang hanya 1% padat seperti Bumi.

Untuk mengimbangi kurangnya daya angkat aerodinamis, para insinyur NASA melengkapi Ingenuity dengan bilah rotor yang lebih besar - 1,2 meter ujung ke ujung - dan berputar lebih cepat daripada yang dibutuhkan di Bumi untuk pesawat seukurannya.

Seperti Ingenuity, prototipe China ini memiliki dua bilah rotor, basis sensor dan kamera, dan empat kaki tipis. Tapi tidak ada panel surya di bagian atas seperti Ingenuity, menurut foto itu.

Ingenuity telah melakukan lebih dari 10 perjalanan sejak April, mencakup jarak keseluruhan lebih dari 2 km dengan waktu penerbangan sekitar 20 menit secara keseluruhan.

China merencanakan misi awak pertamanya ke Mars pada 2033.

Sumber: Reuters
Baca juga: China luncurkan misi luar angkasa berawak pertama dalam lima tahun
Baca juga: China cetak sejarah berhasil kirimkan kapal luar angkasa ke Mars
Baca juga: China luncurkan misi independen dan tanpa awak ke Mars

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Melihat proses pelepasan debit air di Waduk Xiaolangdi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar