BRIN: Izin edar darurat Vaksin Merah Putih ditargetkan medio 2022

BRIN: Izin edar darurat Vaksin Merah Putih ditargetkan medio 2022

Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Laksana Tri Handoko. (ANTARA/Martha Herlinawati Simanjuntak)

Secara riil kemungkinan akan siap mendapat izin edar darurat pertengahan tahun 2022
Jakarta (ANTARA) - Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Laksana Tri Handoko mengatakan izin edar darurat penggunaan Vaksin Merah Putih ditargetkan dapat diperoleh pada medio atau pertengahan 2022.

"Secara riil kemungkinan akan siap mendapat izin edar darurat pertengahan tahun 2022," kata Handoko saat dihubungi ANTARA di Jakarta, Kamis.

Handoko menuturkan progres pengembangan Vaksin Merah Putih yang paling cepat saat ini adalah yang dikerjakan oleh tim dari Lembaga Biologi Molekuler Eijkman yang bekerja sama dengan PT Bio Farma, dan tim dari Universitas Airlangga yang bekerja sama dengan PT Biotis.

Baca juga: Empat industri farmasi swasta transfer teknologi vaksin ke Indonesia

Eijkman mengembangkan bibit vaksin berbasis sub-unit protein rekombinan, sementara Universitas Airlangga mengembangkan bibit vaksin berbasis virus yang dimatikan atau diinaktivasi.

Handoko menekankan target utama pengembangan vaksin bukan untuk "juara" efikasi. Selama memenuhi standar Badan Kesehatan Dunia (WHO), yaitu efikasi di atas 50 persen, maka vaksin sudah bisa dipakai.

Baca juga: Pengamat: Pendirian pabrik vaksin memberikan manfaat kesejahteraan

BRIN fokus mendukung dan memfasilitasi periset dan mitra industri untuk mencapai target terbukti secara ilmiah dan memenuhi standar regulasi dari otoritas, sehingga siap dihilirkan oleh industri terkait.

Oleh karena itu, pengembangan Vaksin Merah Putih harus mampu memenuhi standar regulator dan mendapatkan izin edar darurat seperti vaksin yang lain. Dengan demikian, Vaksin Merah Putih dapat digunakan untuk kepentingan masyarakat.

Baca juga: Luhut pastikan RI produksi dua vaksin COVID tahun depan

Untuk mendukung pengembangan Vaksin Merah Putih, BRIN fokus membangun fasilitas animal Biosafety Level 3 (BSL-3) untuk primata skala besar, dan fasilitas good manufacturing practice (GMP) untuk produksi terbatas kandidat vaksin berbagai platform untuk kebutuhan uji praklinis dan uji klinis.

Fasilitas animal-BSL-3 berfungsi sebagai sarana untuk pembuktian keamanan dan khasiat kandidat vaksin dan berbagai obat yang dikembangkan.

Baca juga: BPOM: EUA Vaksin Unair ditargetkan semester pertama 2022

 

Pewarta: Martha Herlinawati Simanjuntak
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Presiden lantik Dewan Pengarah BRIN, Megawati sebagai ketua

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar