Perbup cegah kawin kontrak di Cianjur-Jabar diapresiasi KPPPA

Perbup cegah kawin kontrak di Cianjur-Jabar diapresiasi KPPPA

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Bintang Puspayoga (tengah) saat kunjungan ke Sekretariat Serikat Perempuan Kepala Keluarga (PEKKA) Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Jumat (3/9/2021). ANTARA/HO-KemenPPPA.

Fenomena kawin kontrak ini sudah jadi permasalahan lama di sini yang harus kita selesaikan
Jakarta (ANTARA) - Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KPPPA) mengapresiasi diterbitkannya Peraturan Bupati (Perbup) Cianjur, Jawa Barat Tentang Pencegahan Kawin Kontrak. dan Perbup Nomor 10 Tahun 2020 tentang Pencegahan Perkawinan Usia Anak.

"Saya menyampaikan apresiasi yang setinggi-tingginya kepada Pak Bupati Cianjur melalui kebijakannya terkait kawin kontrak. Fenomena kawin kontrak ini sudah jadi permasalahan lama di sini yang harus kita selesaikan," kata Menteri PPPPA Bintang Puspayoga melalui siaran pers kunjungan ke Sekretariat Serikat Perempuan Kepala Keluarga (PEKKA) Kabupaten Cianjur yang diterima di Jakarta, Jumat.

"Saya yakin dan percaya kita harus bisa menyelesaikan ini, tidak bisa hanya Pak Bupati sendiri, ini perlu gerakan kita bersama-sama. Mudah-mudahan tindakan tegas Bupati melalui Perbup ini bisa menjadi motivasi dan inspirasi bagi kabupaten dan daerah-daerah lain di sekitar Cianjur ini," tambahnya.

Pihaknya berharap komitmen Kabupaten Cianjur dalam mencegah praktik kawin kontrak dapat menjadi inspirasi bagi daerah lainnya.

Baca juga: Marak kawin kontrak di Bogor, Ketua DPRD usul benahi sistem pendidikan

Baca juga: Kawin kontrak terdeteksi di enam desa kawasan Puncak Bogor

Baca juga: MUI Kabupaten Bogor tegaskan kawin kontrak tetap zina


Menteri PPPA juga mengapresiasi Pemkab Cianjur yang telah menyiapkan skema-skema pencegahan melalui pemberdayaan perempuan diantaranya dengan melibatkan PEKKA.

"Perempuan kepala keluarga itu diberdayakan secara ekonomi dan (mereka) bergerak mendukung program-program pemerintah. Salah satunya kami juga sampaikan apresiasi ada juga Perbup berkaitan dengan pencegahan perkawinan anak yang tentu diharapkan ini diteruskan melalui peraturan desa," katanya.

Sementara itu Ketua Serikat PEKKA Kabupaten Cianjur Nina Kurniawati menjelaskan serikat tersebut berdiri sejak 2002 dengan 541 anggota. Dalam kegiatannya, tidak hanya terlibat dalam pemberdayaan perempuan kepala keluarga secara ekonomi melalui pelatihan, pendidikan, dan pendampingan hukum bagi perempuan, namun juga sampai ke tingkat desa untuk sosialisasi pencegahan perkawinan anak.

"Kami melakukan pendampingan terhadap perempuan terkait legalitas hukum berupa pengurusan surat nikah dengan melakukan sidang keliling (isbat nikah), karena masih banyak yang tidak memiliki surat nikah," katanya.

"Kami juga sosialisasi tentang pencegahan perkawinan anak dan mendorong supaya di desa-desa ada Peraturan Desa (Perdes) tentang Pencegahan Perkawinan Anak dengan terlibat dalam musrenbangdes . Saat ini sudah ada beberapa desa yang ada Peraturan Desa (Perdesnya," demikian Nina Kurniawati.

Baca juga: Cianjur keluarkan larangan kawin kontrak

Baca juga: Menteri PPPA segera buat peraturan dukung Perda larang kawin kontrak

Baca juga: Pemkab Cianjur menjamin masa depan anak hasil kawin kontrak

Baca juga: Perbup larangan kawin kontrak tidak jadi "macan kertas"


 

Pewarta: Anita Permata Dewi
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Potensi perempuan dalam pembangunan tak boleh dipandang sebelah mata

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar