Kemensos sikapi kasus kekerasan anak di Gowa

Kemensos sikapi kasus kekerasan anak di Gowa

Korban kekerasan anak AP dipeluk pamannya Bayu (tengah) berada diatas kursi roda untuk persiapan operasi mata di RSUD Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan, Senin (6/8/2021). ANTARA/dokumen

Korban pun mencoba berontak sambil berteriak kesakitan, tapi tidak berdaya karena dipegang kuat beberapa orang dewasa, hingga akhirnya berhasil diselamatkan warga.
Makassar (ANTARA) - Kementerian Sosial Republik Indonesia menyikapi kasus kekerasan disertai penganiayaan orang tua terhadap anak hingga menyebabkan kerusakan parah pada bagian mata kanan korban AP di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan.

"Kita tentu memberikan perhatian khusus dengan menyikapinya atas kejadian itu. Tim sudah diturunkan untuk mendata apa saja keperluan korban yang kini sedang dirawat di Rumah Sakit Syekh Yusuf Gowa," kata Kabid Program Kesejahteraan Sosial Anak (PKSA) Kemensos, Andi Ridwan Asnaj, Senin.

Selain mendata keperluan korban selama di rumah sakit, pihak Kemesos pun menyatakan siap membantu biaya operasi mata bocah AP berusia enam tahun itu yang direncanakan hari ini.

Bahkan tim yang diturunkan tengah melaksanakan pendamping sosial guna memulihkan trauma psikologi yang dialami korban usai kejadian akibat perilaku menyimpang orang tuanya, tega melukai anak kandungnya dengan berusaha mencongkel mata kanan korban saat kerasukan jin, diduga ikut pesugihan ilmu hitam.

Sejauh ini, pihaknya pun terus berkoordinasi dengan Dinas Perlindungan, Pemberdayaan Perempuan dan Anak (DP2A) kabupaten setempat, dengan menurunkan psikolog melaksanakan tratmen trauma healing kepada korban.

Sebelumnya, korban AP mengalami kekerasan disertai penganiayaan dilakukan keluarganya di Lingkungan Lembang Panai, Kecamatan Tinggimoncong, Kabupaten Gowa pada Rabu, 1 September 2021.

Dari video viral yang beredar berdurasi 2.50 menit, korban dipegang tiga orang anggota keluarganya yakni ayah, paman dan kakeknya. Terlihat ibu korban berusaha mencongkel mata anaknya dengan jari telunjuknya, diduga sedang kerasukan mendengar bisikan jin berada di dalam mata anaknya dengan muka serius sambil berkata 'assulukko, Sulukko' (keluarlah)

Korban pun mencoba berontak sambil berteriak kesakitan, tapi tidak berdaya karena dipegang kuat beberapa orang dewasa, hingga akhirnya berhasil diselamatkan warga.

Namun mata kanannya sudah terluka akibat ditusuk jari dan langsung dilarikan ke rumah sakit di Kabupaten Gowa guna mendapatkan perawatan.

Atas kejadian itu, polisi menetapkan dua tersangka yakni US (44) paman dan BA (70) kakeknya, kini ditahan di Polres Gowa. Sedangkan orang tuanya HAS (43) ibu dan TAU (47) ayahnya, masih menjalani pemeriksaan kejiwaan di Rumah Sakit Jiwa (RSJ) Dadi Makassar.

Dugaan sementara, keluarga ini telah menuntut ilmu hitam atau pesugihan di dalam rumahnya untuk cepat mendapatkan harta kekayaan yang menyimpan dari ajaran agama, sehingga melakukan perbuatan musyrik, tega melukai anak kandungnya sendiri.
Baca juga: Polisi tetapkan orangtua kekerasan anak di Gowa jadi tersangka
Baca juga: Menteri PPPA sebut Sulsel mampu minimalisas tindakan kekerasan anak
Baca juga: Kemensos lindungi dan penuhi hak anak korban kekerasan di masa pandemi

 
Korban kekerasan anak, AP dipeluk pamannya, Bayu (tengah) untuk persiapan operasi mata di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan, Senin (6/8/2021).




Operasi mata korban berlangsung lancar

Tim dokter Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Syeckh Yusuf Gowa, Dr Yusuf Bahmit, menyatakan proses operasi terhadap mata korban berjalan lancar, dan telah selesai 100 persen.

"Operasi sudah selesai, bagian mata putih saja yang mengalami luka karena terkena kuku jari, sedangkan pupil dan kornea matanya masih selamat," papar dokter Yusuf usai operasi.

Dokter spesialis mata ini menuturkan, korban masih bisa melihat kembali secara normal, tetapi dibutuhkan beberapa hari untuk proses penyembuhan setelah perban mata sebelah kanannya nanti dibuka.

Sementara paman korban, Bayu, yang mendampinginya selama tiga hari di rumah sakit setempat menyatakan bersyukur atas kelancaran operasi itu. Pihak keluarga sangat berterima kasih kepada seluruh pihak yang membantu korban.

"Kami menyampaikan terima kasih kepada semuanya. Alhamdulillah, operasi tadi berjalan lancar, dan Putri dikatakan masih bisa melihat lagi," tuturnya.

Dari informasi yang dihimpun, penggalangan donasi untuk biaya pengobatan bagi korban terus berlangsung dilaksanakan oleh sejumlah komunitas yang prihatin atas kejadian miris itu, orang tuanya tega menyakiti anaknya secara sadis.
 

Pewarta: M Darwin Fatir
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Bali jadi tuan rumah G20, Menteri BUMN: COVID-19 harus terkontrol

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar