Kondisi membaik, sekolah-kampus di Solo didorong segera lakukan PTM

Kondisi membaik, sekolah-kampus di Solo didorong segera lakukan PTM

Pelaksanaan PTM di salah satu sekolah swasta di Kota Solo. ANTARA/Aris Wasita

Perguruan tinggi di Solo yang sudah menyelenggarakan perkuliahan tatap muka yakni UNS. Sedangkan perguruan tinggi lain seperti Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) akan mulai melakukan PTM pada bulan Oktober 2021
Solo, Jateng (ANTARA) - Wali Kota Surakarta, Jawa Tengah Gibran Rakabuming Raka mendorong sekolah dan kampus untuk segera melakukan pembelajaran tatap muka (PTM) menyusul membaiknya perkembangan kasus COVID-19 di Solo.

"Saya kira sudah cukup baik, tadi pagi saya cek PTM, berjalan dengan baik. Saya yakin aman," katanya di Solo, Senin.

Ia mengatakan PTM sendiri merupakan salah satu bentuk pelonggaran pada pelaksanaan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) level 3.

"Ke depan sekolah-sekolah yang kami izinkan untuk PTM akan bertambah. Selain itu juga perguruan tinggi," katanya.

Ia mengatakan sejauh ini perguruan tinggi di Solo yang sudah menyelenggarakan perkuliahan tatap muka yakni UNS. Sedangkan perguruan tinggi lain seperti Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) akan mulai melakukan PTM pada bulan Oktober 2021.

"Tetapi saya mendorong seluruh sekolah baik negeri maupun swasta agar PTM. Misalnya ada orang tua murid kalau belum yakin mengirimkan anaknya ke sekolah jangan takut. Vaksin itu kan kekebalan komunal, kalau guru dan staf sudah divaksin anak-anak aman," katanya.

Senada, Wakil Wali Kota Surakarta Teguh Prakosa mengatakan pelaksanaan PTM terbatas di sekolah-sekolah di Surakarta berjalan baik. Pelaksanaan terbatas itu masih diikuti sejumlah siswa sesuai arahan pemerintah dan tertib dalam penerapan protokol kesehatan.

"SD, SMP, SMA/SMK sederajat ini sudah boleh menggelar PTM terbatas sepanjang kelengkapan infrastruktur pendukungnya memenuhi syarat. Sekolah-sekolah negeri sudah siap semua, tinggal kami dorong untuk sekolah swastanya," katanya.

Terkait hal itu, ia menyerahkan kepada masing-masing sekolah. Menurut dia, dari sekitar 200 sekolah yang ada di Solo, sekitar setengahnya sudah memulai PTM terbatas.

"Kami akan lihat sekolah-sekolah swasta yang ada di pinggiran. Kalau infrastrukturnya belum memadahi akan kami bantu," demikian Teguh Prakosa .

Baca juga: UNS mulai lakukan PTM secara bertahap

Baca juga: UMS-ACT Surakarta lakukan penyemprotan disinfektan secara mandiri

Baca juga: Pembelajaran tatap muka akan dilaksanakan secara bertahap di Surakarta
​​​​​​​

Baca juga: 24 sekolah di Solo segera uji coba pembelajaran tatap muka

Pewarta: Aris Wasita
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Orangtua 7 siswa SD positif tolak isoter, ini langkah Gibran

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar