Keterlambatan diagnostik kendala penanganan kanker pada anak

Keterlambatan diagnostik kendala penanganan kanker pada anak

Paparan webinar bertema "Mengurai Permasalahan Kanker Anak di Indonesia", Jakarta, Rabu(8/9/2021). ANTARA/Anita Permata Dewi

Jakarta (ANTARA) - Kepala Bagian Anak RS Kanker Dharmais dr. Haridini Intan,Sp.A(K) mengatakan permasalahan yang dihadapi dalam penanganan kasus kanker pada anak adalah masalah diagnostik dalam upaya mendeteksi kanker pada anak seperti keterlambatan diagnostik dan keterbatasan pemeriksaan.

"Keterbatasan pemeriksaan sehingga menghambat penanganan dan pengobatan," kata Haridini webinar bertema "Mengurai Permasalahan Kanker Anak di Indonesia" yang dipantau secara daring di Jakarta, Rabu.

Menurut data WHO, sekitar 400.000 anak dan remaja setiap tahun terdiagnosis menderita kanker. Sedangkan di Indonesia, tercatat 11.000 anak setiap tahun terdiagnosis kanker.

Jenis kanker yang sering terjadi pada anak, kata Haridini antara lain leukemia, lymphoma dan tumor syaraf pusat.
Baca juga: Waspada kanker tulang pada anak, lutut bengkak dan nyeri jangan diurut
Baca juga: Pola hidup sehat dan vaksinasi cegah kanker pada anak


Dikatakannya, di negara maju, 80 persen anak dengan kanker dapat bertahan hidup. Namun di negara miskin dan negara berpendapatan menengah, hanya 20 persen anak dengan kanker yang mampu bertahan hidup.

Haridini mencontohkan kesintasan lima tahun leukimia limfoblastik akut di Jerman bisa sampai 92 persen. "Sementara (kesintasan lima tahun leukimia limfoblastik akut) di Indonesia masih sekitar 44 persen. Ini adalah permasalahan kita bersama," tuturnya.

Menurut Haridini, saat ini dibutuhkan sistem pencatatan data (registry kanker anak) yang baik untuk mengetahui besaran masalah dengan lebih baik sebagai dasar pembuatan kebijakan pemerintah. Karena itu, dibutuhkan pendanaan yang memadai dalam pendidikan, penelitian dan pengembangan teknologi diagnosis dan tata laksana kanker pada anak.
Baca juga: Zumbathon galang dana untuk anak penderita kanker
Baca juga: RS Dharmais : Pandemi persulit akses pengobatan untuk kanker pada anak

Pewarta: Anita Permata Dewi
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Tak lama lagi, Suriah miliki pusat kanker darah pertama untuk anak

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar