Menkominfo apresiasi dukungan masyarakat dalam pelaksanaan PPKM

Menkominfo apresiasi dukungan masyarakat dalam pelaksanaan PPKM

Arsip foto - Tangkapan layar saat Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate memberi pernyataan dalam jumpa pers yang digelar virtual, Senin (7/6/2021) ANTARA/Fathur Rochman.

Namun masyarakat tidak boleh terjebak euforia
Jakarta (ANTARA) - Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate mengapresiasi dukungan masyarakat selama pelaksanaan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) dan meminta semua pihak tidak terjebak euforia atas perbaikan sejumlah indikator penanganan COVID-19 serta tetap patuh menjalankan protokol kesehatan (prokes).

"Pemerintah mengapresiasi dukungan masyarakat dalam pelaksanaan PPKM sehingga terjadi perbaikan di beberapa indikator, seperti turunnya angka kasus harian, angka kasus aktif, dan angka kematian akibat COVID-19," kata Johnny dalam siaran persnya, Rabu.

"Namun masyarakat tidak boleh terjebak euforia. Data menunjukkan lonjakan kasus masih terjadi di berbagai negara, bahkan negara yang cakupan vaksinasinya cukup tinggi," tambahnya.

Baca juga: Menkominfo: Kolaborasi tangguh kunci jitu lawan pandemi

Saat ini, beberapa negara seperti Malaysia, Filipina, dan Vietnam tengah menghadapi eskalasi kasus COVID-19. Bahkan, Johnny menyebut, beberapa negara hendak memberlakukan kebijakan serupa dengan Indonesia untuk mengendalikan pandemi COVID-19.

Oleh karena itu, Johnny menekankan agar masyarakat senantiasa waspada dan tetap disiplin memakai masker meski telah divaksinasi. Masyarakat yang belum melakukan vaksin juga diminta untuk segera vaksin.

"Protokol kesehatan sudah seharusnya menjadi bagian kehidupan kita sehari-hari," ujarnya.

Johnny lalu memaparkan penelitian Centers for Disease Control (CDC) Amerika Serikat yang menunjukkan bahwa masker ganda terbukti dapat mengurangi resiko terpapar COVID-19 hingga 95 persen.

Baca juga: Menkominfo minta masyarakat tetap waspada meski kasus COVID-19 turun

"Masker sangat penting karena dapat mencegah virus corona jenis apa pun masuk ke tubuh. Temuan ini merupakan hasil kajian dari berbagai lembaga penelitian dunia yang sudah sepatutnya menyadarkan kita untuk terus menggunakan masker," tuturnya.

Dia menambahkan, vaksinasi berperan penting untuk mengurangi risiko sakit parah apabila virus sudah terlanjur masuk ke tubuh. Antibodi yang terbentuk karena vaksin akan melawan virus COVID-19 yang berhasil masuk ke tubuh sehingga risiko sakit berat dapat diminimalkan.

Johnny juga mengatakan, meski telah terjadi penurunan kasus, pemerintah akan terus melakukan penguatan terhadap ketahanan medis di Tanah Air sebagai bentuk antisipasi terjadinya lonjakan kasus di kemudian hari.

"Selain itu, penguatan ketahanan medis ini juga diharapkan sebagai bentuk pemerataan pelayanan kesehatan di berbagai daerah di Indonesia," tutup Johnny.

Baca juga: Pengawasan pintu masuk Indonesia ditingkatkan cegah COVID-19 varian Mu

Baca juga: Pemerintah dorong sekolah bentuk Satgas COVID-19

Pewarta: Suci Nurhaliza
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Indonesia-Denmark kerja sama teknologi kebencanaan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar