3.500 pengungsi Afghanistan tiba di Australia

3.500 pengungsi Afghanistan tiba di Australia

Arsip - Pengungsi Afghanistan menaiki pesawat Royal Australian Air Force KC-30 di pangkalan operasi utama Australia di Timur Tengah, Agustus 2021. (ANTARA/Kemenhan Australia/Handout via Reuters)

Canberra (ANTARA) - Australia menerima lebih dari 3.500 pengungsi asal Afghanistan, mayoritas kaum perempuan dan anak-anak, setelah kelompok Taliban menguasai negara tersebut bulan lalu, kata Perdana Menteri Scott Morrison, Kamis.

Evakuasi internasional lewat udara dimulai pada 14 Agustus ketika kelompok militan itu menguasai Kabul, setelah mengambil alih sebagian besar wilayah Afghanistan.

Sebagai bagian dari upaya tersebut, Australia mengevakuasi 4.100 warga negara dan warga Afghanistan dengan visa, meski sejumlah orang dengan kewarganegaraan ganda memilih untuk pergi ke tempat lain.

Banyak dari pengungsi yang diterbangkan ke Uni Emirat Arab untuk menunggu relokasi ke Australia.

Morrison menyebutkan bahwa penerbangan terakhir tiba pada Rabu malam dalam putaran terakhir penyelamatan dari "salah satu wilayah paling putus asa dan paling berbahaya di dunia."

"Dari 3.500 pengungsi, sekitar 2.500 di antaranya adalah perempuan dan anak-anak," kata Morrison kepada awak media di Canberra.

Australia merupakan bagian dari pasukan internasional yang dipimpin oleh NATO, yang melatih pasukan keamanan Afghanistan sekaligus memerangi Taliban selama dua dekade setelah pasukan dukungan Barat menggulingkan kelompok tersebut pada 2001.

Lebih dari 39.000 tentara Australia pernah bertugas di Afghanistan dan 41 di antaranya tewas.

Sumber: Reuters

Baca juga: Australia tawarkan visa untuk atlet Paralimpiade Afghanistan
Baca juga: Australia hentikan evakuasi menyusul serangan di Kabul

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Anton Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Operasi besar-besaran UNHCR selamatkan rakyat Afghanistan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar