Penjabat menlu Afghanistan desak donor internasional lanjutkan bantuan

Penjabat menlu Afghanistan desak donor internasional lanjutkan bantuan

Orang-orang mengadakan pawai protes terhadap keputusan Taliban untuk memaksa mereka meninggalkan rumah mereka di Kandahar, Afghanistan, Selasa (14/9/2021). ANTARA FOTO/ASVAKA News Agency/Handout via REUTERS/FOC/sa.

Kabul (ANTARA) - Penjabat menteri luar negeri Afghanistan pada Selasa (14/9) mendesak donor internasional untuk melanjutkan bantuan saat pemerintah Taliban berupaya menopang keuangan negara yang sangat bergantung pada bantuan luar pasca 40 tahun perang.

Menyusul pengambilalihan oleh Taliban setelah berhasil menyapu bersih pasukan pemerintah pada Agustus lalu, sebagian besar donor internasional membekukan bantuan.

"Afghanistan adalah negara yang dilanda perang dan membutuhkan bantuan masyarakat internasional di berbagai sektor, terutama pendidikan, kesehatan dan pembangunan," kata Amir Khan Muttaqi saat konferensi pers di Kabul.

"Proyek mangkrak harus diselesaikan untuk menghindari pemborosan sumber daya," lanjutnya. Ia juga menyerukan bantuan lainnya dari donor multilateral seperti Bank Dunia, Bank Pembangunan Asia (ADB) serta Bank Pembangunan Islam.

Pasca pengambilalihan, Amerika Serikat membekukan deposit bank yang berdenominasi dolar Afghanistan yang menjadi cadangan bank sentral.

Masyarakat internasional semestinya tidak mempolitisasi bantuan mereka untuk Afghanistan, kata Muttaqi.

"(Kami) membantu AS sampai evakuasi orang terakhir mereka, namun sayangnya AS, malah berterima kasih kepada kami dengan pembekuan aset kami," ucapnya.

"AS adalah negara yang hebat sehingga harus memiliki kesabaran yang luar biasa, kami harus saling membantu."

Sumber: Reuters
Baca juga: Blinken: AS akan nilai hubungan Pakistan atas masa depan Afghanistan
Baca juga: PBB cari dana 600 juta dolar cegah krisis kemanusiaan Afghanistan
Baca juga: PBB peringatkan Afghanistan butuh dana agar tidak hancur total

 

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Presiden Jokowi angkat masalah Afghanistan dalam KTT ASEM

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar