Indeks S&P dan Dow Jones dibuka naik, terkerek harga minyak

Indeks S&P dan Dow Jones dibuka naik, terkerek harga minyak

Ilustrasi: Pialang menggunakan masker saat bekerja di lantai Bursa Efek New York, Wall Street, Amerika Serikat(REUTERS/Brendan McDermid)

New York (ANTARA) - Indeks S&P 500 dan Dow Jones dibuka naik pada hari perdagangan Rabu di tengah data pabrik yang sedikit positif dan harga minyak yang lebih tinggi, meskipun kekhawatiran atas pemulihan ekonomi yang melambat dan pajak perusahaan yang lebih tinggi membuat sentimen negatif.

Sektor energi menanjak 3,1 persen memimpin kenaikan di sektor-sektor yang sensitif secara ekonomi seiring dengan kenaikan harga minyak naik karena penurunan yang lebih besar dari perkiraan atas stok minyak mentah AS.

Hal itu membantu Indeks S&P 500 naik dari level terendah lebih dari tiga minggu dan Indeks Dow Jones pulih dari level terendah hampir dua bulan.

Saham industri yang berkinerja terbaik kedua naik 0,8 persen seiring data menunjukkan aktivitas pabrik di negara itu terus ekspansi pada Agustus.

Baca juga: Wall Street turun terseret kekhawatiran pemulihan dan pajak perusahaan

Namun ketika aktivitas naik 1 persen di atas tingkat prapandemi, laju pertumbuhan melambat secara drastis bulan lalu karena gangguan Badai Ida dan kebangkitan kasus COVID-19.

Kondisi ekonomi terakhir dari seluruh dunia, termasuk penjualan ritel China yang lemah dan pertumbuhan harga konsumen AS yang melambat telah menunjukkan bahwa pemulihan ekonomi pada semester kedua tahun 2021 mungkin tidak sebagus yang diperkirakan semula.

"Ini hanya pelemahan aktivitas ekonomi, tidak hanya di AS tetapi secara global, kami masih ada varian COVID Delta yang menyebabkan masalah di banyak area," kata Direktur Pelaksana Perdagangan dan Derivatif Schwab Center untuk Riset Keuangan, Randy Frederick.

"Kami berada di level tertinggi sepanjang waktu hanya satu setengah minggu yang lalu, pasar cenderung sensitif terhadap segala jenis berita, segala jenis data ekonomi yang buruk ketika berada di level tertinggi sepanjang waktu."

Pada pukul 11:56 waktu setempat Indeks Dow Jones Industrial Average meningkat 92,87 poin, atau 0,27 persen, menjadi 34.670,44, S&P 500 untung11,10 poin, atau 0,25 persen, menjadi 4.454,15 dan Nasdaq Composite kehilangan 9,66 poin, atau 0,06 persen, menjadi 15.028.10.

Baca juga: Saham Korsel dibuka naik, terkerek aksi beli asing dan Wall Street

Saham -saham juga tersentak minggu ini oleh laporan bahwa pemerintah semakin dekat untuk menaikkan pajak perusahaan yang bisa memangkas laba.

Saham China yang terdaftar di AS memperpanjang kerugian baru-baru ini setelah penjualan ritel China mengecewakan, sementara krisis utang yang berkembang di pengembang properti nomor 2 China, China Evergrande Group meningkatkan kekhawatiran kemungkinan dampak pada pemberi pinjaman utama.

"Bank-bank Asia akan terpukul keras jika ada default, tetapi kemudian akan ada proses pemulihan 10 tahun. Pasar mulai menguasainya. Cara mereka mengelola aliran berita tampaknya cukup cerdas. Mereka belum biarkan banyak berita buruk sekaligus," kata Pialang Forte Securities, Keith Temperton.

Baca juga: Wall Street bervariasi, Indeks S&P 500 setop kerugian beruntun 5 hari

Kekhawatiran atas default Evergrande telah semakin mengurangi selera untuk saham China setelah serangkaian langkah regulasi baru-baru ini terhadap perusahaan teknologi besar menghapus miliaran dolar dalam nilai pasar.

Saham Apple Inc jatuh 0,6 persen setelah kehilangan 1 persen di sesi sebelumnya karena respons yang agak hangat terhadap peluncuran Phone 13 dan iPad mini baru. Baca selengkapnya
 

Pewarta: Risbiani Fardaniah
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar