Selandia Baru larang kapal selam nuklir Australia masuki perairannya

Selandia Baru larang kapal selam nuklir Australia masuki perairannya

Ilustrasi - Kapal selam Angkatan Laut Inggris HMS Tireless (Reuters) (Istimewa)

Tentu saja mereka tidak bisa masuk ke perairan internal kami. Tidak ada kapal yang sebagian atau seluruhnya bertenaga nuklir dapat memasuki perbatasan internal kami
Wellington (ANTARA) - Kapal selam bertenaga nuklir Australia tidak akan diizinkan memasuki perairan Selandia Baru menurut kebijakan zona bebas nuklir, kata Perdana Menteri Jacinda Ardern pada Kamis.

Ardern mengatakan hal itu saat menanggapi rencana Amerika Serikat dan Inggris untuk memberi Australia teknologi dan kemampuan mengoperasikan kapal selam bertenaga nuklir berdasarkan kemitraan keamanan di antara ketiga negara tersebut.

Kemitraan itu diumumkan oleh Presiden AS Joe Biden, PM Inggris Boris Johnson dan PM Australia Scott Morrison secara virtual pada Rabu dan dipandang banyak kalangan sebagai perlawanan terhadap pengaruh China di Indo-Pasifik.

"Saya membahas pengaturan (tentang larangan) itu dengan Perdana Menteri Morrison tadi malam," kata Ardern dalam konferensi pers.


Baca juga: Selandia Baru tetap kunci ketat Auckland untuk redam varian Delta

"Saya senang mengetahui adanya perhatian ke wilayah kami dari para mitra yang bekerja erat dengan kami. Ini (Indo-Pasifik) adalah wilayah yang diperebutkan dan ada peran yang bisa dimainkan orang lain yang tertarik dengan wilayah kami. Tetapi lensa yang akan kami pakai untuk melihat hal ini adalah stabilitas (kawasan)," kata dia.

Ardern mengatakan kapal selam bertenaga nuklir tidak akan diizinkan beroperasi di perairan Selandia Baru berdasarkan kebijakan zona bebas nuklir pada 1984.

"Tentu saja mereka tidak bisa masuk ke perairan internal kami. Tidak ada kapal yang sebagian atau seluruhnya bertenaga nuklir dapat memasuki perbatasan internal kami," katanya.


Baca juga: Selandia Baru akan peroleh lebih banyak vaksin COVID-19


Ardern mengatakan kelompok baru Indo-Pasifik itu tidak mengubah hubungan keamanan dan intelijen dalam Five Eyes, kelompok intelijen pascaperang yang beranggotakan Selandia Baru, AS, Inggris, Australia, dan Kanada.

"Ini bukan pengaturan tingkat perjanjian. Ini tidak mengubah hubungan kami yang sudah ada termasuk Five Eyes atau kemitraan erat kami dengan Australia dalam bidang pertahanan," kata dia.

Ardern, yang menjabat PM untuk kedua kalinya, tampaknya condong pada kebijakan luar negeri yang lebih independen dan tidak loyal pada blok besar mana pun.

Pernyataan Menteri Luar Negeri Nanaia Mahuta bahwa dirinya tidak nyaman dengan perluasan peran di Five Eyes telah mengundang kritik dari sekutu Barat yang mengatakan bahwa Selandia Baru enggan mengkritik China karena hubungan perdagangan mereka.

China adalah mitra dagang terbesar Selandia Baru.

Sumber: Reuters


Baca juga: Kasus COVID melandai, Selandia Baru tingkatkan vaksinasi

Baca juga: AS beri Australia teknologi kapal selam nuklir untuk imbangi China

Penerjemah: Anton Santoso
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Konferensi pers yang tertunda acara pernikahan di Gedung Parlemen Selandia Baru

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar