UNHCR peringatkan kemungkinan "penderitaan lebih besar" di Afghanistan

UNHCR peringatkan kemungkinan "penderitaan lebih besar" di Afghanistan

Orang-orang mengadakan pawai protes terhadap keputusan Taliban untuk memaksa mereka meninggalkan rumah mereka di Kandahar, Afghanistan, Selasa (14/9/2021). ANTARA FOTO/ASVAKA News Agency/Handout via REUTERS/FOC/sa. (via REUTERS/ASVAKA NEWS AGENCY)

Situasi kemanusiaan di Afghanistan masih menyedihkan
Singapura (ANTARA) - Afghanistan membutuhkan dukungan mendesak dan berkelanjutan dari komunitas internasional untuk mencegah krisis kemanusiaan yang lebih besar, kata Komisioner Tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Pengungsi (UNHCR) Filippo Grandi.

"Situasi kemanusiaan di Afghanistan masih menyedihkan," kata Grandi dalam sebuah pernyataan setelah kunjungan tiga hari ke negara Asia Selatan itu.

"Jika layanan publik dan ekonomi runtuh, kita akan melihat penderitaan yang lebih besar, ketidakstabilan, dan perpindahan baik di dalam maupun di luar negeri," ujar dia dalam pernyataan pada Rabu (15/9).

Karena itu, Grandi menyeru masyarakat internasional untuk terlibat dengan Afghanistan dan dengan cepat mencegah krisis kemanusiaan yang jauh lebih besar, yang tidak hanya memiliki implikasi regional tetapi juga global.

Bahkan sebelum Taliban mengambil alih Afghanistan bulan lalu, kata Grandi, lebih dari 18 juta warga Afghanistan atau sekitar setengah dari populasinya, membutuhkan bantuan kemanusiaan.

Lebih dari 3,5 juta warga Afghanistan sudah mengungsi di negara yang sedang berjuang melawan kekeringan dan pandemi COVID-19.

Kemiskinan dan kelaparan telah meningkat sejak pengambilalihan kekuasaan oleh Taliban, dan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan pada konferensi bantuan internasional pekn ini bahwa warga Afghanistan menghadapi "mungkin saat yang paling berbahaya".

Para donor pada konferensi tersebut menjanjikan lebih dari 1,1 miliar dolar AS (sekitar Rp15,7 triliun) untuk membantu Afghanistan.


Sumber: Reuters


Baca juga: Diplomat Afghanistan minta dunia tolak pengakuan Taliban

Baca juga: Satu bulan setelah jatuhnya Kabul, krisis ekonomi mengintai Taliban


 

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

UNHCR berjibaku bantu pengungsi Afghanistan di musim dingin

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar