Kemenperin gandeng multi "stakeholder" kembangkan "virtual technopark"

Kemenperin gandeng multi "stakeholder" kembangkan "virtual technopark"

Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi dan Elektronika (ILMATE) Taufieq Bawazier. ANTARA/HO-Kemenperin/am.

Guna memberikan salah satu solusi terhadap keterbatasan bekerja, bertemu dan berinteraksi saat ini, 'technopark'-pun harus berevolusi menjadi 'virtual technopark'
Jakarta (ANTARA) - Kementerian Perindustrian menggandeng multi pihak terkait (stakeholder) untuk mengembangkan virtual technopark sebagai solusi keterbatasan tatap muka dan membuka ruang kerja sama yang lebih luas.

Hal ini ditandai melalui penandatangan MoU pengembangan virtual technopark secara hybrid dari Jakarta dan Surabaya antara Kemenperin dengan Asosiasi Internet of Things Indonesia (ASIOTI), Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya, Indosat Ooredoo, dan Polytron.

"Kerja sama dengan banyak pihak, asosiasi, akademisi, perusahaan serta stakeholder yang lain akan membuat virtual technopark ini menjadi semakin berkembang dan turut dapat mendukung terciptanya industri yang mampu memberikan solusi bagi permasalahan bangsa, pemenuhan kebutuhan SDM yang kompeten untuk bekerja pada sektor industri 4.0, serta riset dan prototype untuk mendukung transformasi digital sektor industri unggulan," kata Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika (ILMATE) Kemenperin Taufieq Bawazier di Jakarta, Jumat.

Taufieq menjelaskan perkembangan teknologi yang pesat saat ini mengikuti kondisi yang sedang berkembang, di antaranya memberikan solusi-solusi dalam menghadapi dampak pandemi COVID-19.

"Sudah menjadi keseharian kita untuk bekerja dan belajar dari rumah. Guna memberikan salah satu solusi terhadap keterbatasan bekerja, bertemu dan berinteraksi saat ini, technopark-pun harus berevolusi menjadi virtual technopark," ungkapnya melalui keterangan tertulis.

Direktur Industri Elektronika dan Telematika Kemenperin Ali Murtopo Simbolon menambahkan virtual technopark tidak hanya akan dikembangkan dalam bentuk fisik dan fokus pada area tertentu seperti yang ada saat ini, tetapi akan bisa menjangkau ke seluruh Indonesia.

Menurut Ali,virtual technopark akan menghapuskan berbagai keterbatasan. Misalnya, memberikan kesempatan untuk mendaftarkan diri kepada startup yang saat ini belum bisa tergabung dalam technopark secara fisik.

"Para startup bisa mengikuti program pendampingan dan menjadikan virtual technopark sebagai showcase bagi produk-produknya, pengembangan R&D, serta masih banyak lagi," tuturnya.

Ketua Umum Asosiasi IoT Indonesia (ASIOTI) Teguh Prasetya mengakui virtual technopark juga akan membuka ruang kolaborasi yang lebih luas bagi semua pihak, yang pada akhirnya membawa manfaat bagi masyarakat Indonesia.

"Asosiasi mendukung kolaborasi ini agar dapat berkembang lebih jauh dengan virtual technopark menjadi supermarket pengembangan hingga pemasaran berbagai solusi dan talenta di bidang telematika, khususnya berbasis IoT," ujarnya.

Dengan adanya virtual technopark akan memudahkan para pelaku industri digital dalam membangun portofolio dengan menjadikannya sebagai showcase bagi produk-produk, pengembangan R&D, hingga pemasaran atau mencari investor.

Sebelumnya, Kemenperin juga telah memfasilitasi temu bisnis potensial di luar negeri seperti di Korea Selatan, Taiwan, dan Malaysia.

Selain itu, melaksanakan program magang SDM telematika pada ICT center luar negeri seperti di Korea, menggelar festival dan lomba Increfest (Festival Industri Kreatif Telematika) yang telah dilaksanakan sejak 2008, serta memfasilitasi promosi investasi dalam dan luar negeri seperti Communic Asia mulai 2005 dan CeBIT mulai 2012.

Hingga saat ini, Kemenperin telah menginisiasi terbentuknya lima pusat pengembangan industri digital (digital technopark).

Digital technopark tersebut tersebar di Batam dengan pusat desain ponselnya, Bandung Technopark, IBC Semarang, TohpaTI Center/BCIC dengan pusat pengembangan animasi, dan Technopark Makassar.

"Beberapa technopark tersebut dikembangkan sebagai pusat inovasi teknologi pengembangan produk, baik berupa hardware ataupun software yang didukung kolaborasi stakeholder terkait, termasuk para pelaku usaha dan perguruan tinggi," kata Taufieq.

Baca juga: Kemenperin: Industri logam penyumbang terbesar investasi manufaktur
Baca juga: Tekan impor, Kemenperin pacu produk logam ber-SNI
Baca juga: Startup4industry 2021 fokus pada implementasi teknologi industri 4.0

Pewarta: Risbiani Fardaniah
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Mulai hari ini Solo siap karantina pemudik di Technopark

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar