CSEAS gelar diskusi pengelolaan sampah di Jawa Timur

CSEAS gelar diskusi pengelolaan sampah di Jawa Timur

Peserta berfoto usai menggelar diskusi pengelolaan sampah berkelanjutan di Jawa Timur oleh Pusat Studi Asia Tenggara Indonesia (CSEAS) pada Kamis (9/9/2021). (ANTARA/HO-CSEAS)

Jakarta (ANTARA) - Pusat Studi Asia Tenggara Indonesia (CSEAS) menyelenggarakan diskusi tentang pengelolaan sampah berkelanjutan di Jawa Timur, kata CSEAS dalam keterangan tertulis di Jakarta, Jumat.

Kegiatan itu merupakan bagian dari program "Rethinking Plastics" yang mendapat dukungan dari sejumlah lembaga internasional, termasuk Uni Eropa, badan pengembangan Jerman GIZ, dan badan publik Expertise France​​​​​​​.

Diskusi itu digelar secara berkelompok terarah (FGD) di Kabupaten Malang dengan mengangkat tema "Peran Pemangku Kepentingan dalam Pengelolaan Sampah Berkelanjutan", sebagai bagian dari upaya meningkatkan kapasitas di tingkat lokal.

Program peningkatan kapasitas itu ditujukan untuk pengelolaan sampah secara berkelanjutan dan menargetkan tanggung jawab produsen secara luas terhadap kemasan plastik.

Baca juga: Pengelolaan sampah plastik jadi sumber pendapatan warga Surabaya

Tujuan dari kegiatan FDG itu adalah untuk mendapatkan informasi tentang praktik baik dan kebijakan terkini terkait pengelolaan sampah dan mengetahui langkah-langkah yang telah dijalankan atau sedang dijalankan oleh berbagai pemangku kepentingan dalam pengelolaan sampah di Kabupaten Malang, serta menjalin kerja sama potensial dengan berbagai pihak dan pemangku kepentingan, kata CSEAS.

Kegiatan itu juga dihadiri oleh berbagai pihak yang memiliki andil dalam upaya pengelolaan sampah berkelanjutan di daerah itu, termasuk perwakilan dari Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Malang, Organisasi Pemulihan Kemasan Indonesia (IPRO), bank sampah, lembaga swadaya masyarakat, perusahaan daur ulang plastik, akademisi, dan tokoh masyarakat.

Acara yang digelar di tempat pemrosesan akhir (TPA) Tulungagung itu menghasilkan kesepakatan berupa komitmen dari semua pihak untuk memainkan peran dalam mengelola sampah.

Selain gelaran FGD tersebut, CSEAS juga telah melakukan sejumlah program di bawah kerangka program pengelolaan sampah secara berkelanjutan, termasuk kegiatan aksi bersih-bersih di Desa Kendalpayak di Kabupaten Malang.

“Perlu komitmen semua pemangku kepentingan untuk menuju pengelolaan sampah yang berkelanjutan,” kata Arisman selaku Direktur Proyek dari CSEAS.

Baca juga: Robi Navicula sebut 5 juta ton sampah plastik Indonesia tak terkelola
Baca juga: Menteri LHK tegaskan komitmen Indonesia atasi sampah plastik


Pewarta: Aria Cindyara
Editor: Anton Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

KLHK ajak masyarakat memilah sampah dari rumah

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar