Polisi ciduk Youtuber diduga pemfitnah Atta Halilintar

Polisi ciduk Youtuber diduga pemfitnah Atta Halilintar

Kepolres Metro Jakarta Selatan Komisaris Besar Polisi Azis Andriansyah menyampaikan keterangannya di Jakarta, Jumat, (17/9/2021). ANTARA/Sihol Hasugian

Ya yang dilaporkan itu pencemaran nama baik, fitnah dan sebagainya
Jakarta (ANTARA) - Kepolisian Resor Metro Jakarta Selatan menciduk seorang Youtuber pria, berinisial SF karena diduga memfitnah dan mencemarkan nama baik kreator konten Atta Halilintar melalui akun media sosial pribadinya.

Kepolres Metro Jakarta Selatan Komisaris Besar Polisi Azis Andriansyah di Jakarta, Jumat mengatakan pelaku ditangkap pada Minggu, (11/9) di kawasan Bogor, Jawa Barat.

"Ya yang dilaporkan itu pencemaran nama baik, fitnah dan sebagainya terutama dilakukan di ranah ITE yang disampaikan melalui media sosial yaitu IG, YouTube maupun Tiktok," kata Azis.

Azis mengatakan penangkapan tersebut bermula saat Atta Halilintar membuat laporan polisi dengan perkara pencemaran nama baik atas seluruh anggota keluarganya beberapa bulan yang lalu.

Namun demikian, Azis tak merinci lebih jauh kapan pemilik "subscriber" terbanyak di Asia Tenggara itu membuat laporan tersebut.

Baca juga: KPI bicara soal tayangan lamaran Atta-Aurel

Kemudian, kata Azis, atas laporan itu polisi melakukan penyelidikan dan penyidikan hingga menangkap pelaku pada Minggu kemarin.

"Setelah kita mengidentifikasi pelaku kita melakukan upaya paksa terhadap atau melakukan penangkapan terhadap pelaku tersebut," kata Azis.

Saat ini pelaku tersebut tengah menjalani proses penyidikan guna mendapatkan informasi lebih lanjut terkait peristiwa tersebut.

"Saat ini sedang dalam proses penyidikan dan untuk tersangka sudah kita lalukan penahanan," katanya.

Atas perbuatannya, kini pria tersebut dijerat dengan pasal 45 dan 51 Undang-Undang Nomor 19 tahun 2016 tentang ITE dengan ancaman pidana enam tahun penjara.

Baca juga: Polri gandeng Atta Halilintar bagikan bansos pada warga terdampak PPKM

Sebelumnya, YouTuber bernama Savas menjadi perbincangan publik di media sosial lantaran diduga mencemarkan nama baik keluarga Atta Halilintar.

Dalam video unggahan akun YouTube-nya SAVAS FRESH, pada 14 Juni 2021, yang bersangkutan meminta Atta Halilintar untuk segera membayar utang orang tuanya sekitar Rp400 juta.

"Gua cuma menyampaikan amanah, sekaligus mengingatkan demi kebaikan dunia dan akhirat kita semua. Thanks," tulis Savas pada akunnya.

Pewarta: Sihol Mulatua Hasugian
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menparekraf wujudkan Kabupaten Bima sebagai kawasan wisata baru

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar