Pupuk Kaltim raih tiga kategori Penghargaan ISDA 2021

Pupuk Kaltim raih tiga kategori Penghargaan ISDA 2021

Ilustrasi - Pengiriman ekspor produk Pupuk Kaltim. ANTARA/HO-Pupuk Kaltim/aa.

Jakarta (ANTARA) -
PT Pupuk Kalimantan Timur (Pupuk Kaltim)  anak usaha PT Pupuk Indonesia, meraih tiga kategori penghargaan yang mencakup lima program pemberdayaan masyarakat dan lingkungan pada ajang Indonesia Sustainable Development Goals Award (ISDA) 2021.
 
"Pupuk Kaltim sangat berkomitmen untuk meningkatkan pemberdayaan masyarakat dan lingkungan melalui program CSR secara berkesinambungan, sebagai wujud dukungan perusahaan terhadap tujuan pembangunan berkelanjutan (SDG’s),” kata Direktur Keuangan dan Umum Pupuk Kaltim Qomaruzzaman dalam keterangan tertulis di Jakarta, Sabtu.
 
Penghargaan tersebut diterima Qomaruzzaman dari Ketua Umum Corporate Forum for CSR Development (CFCD) Thendri Supriatno saat penganugerahan di Jakarta, Jumat.
 
Penghargaan yang diterima PT Pupuk Kaltim di antaranya Silver Category untuk program Budidaya Tanaman Obat Keluarga (Budiman Oke) yang dikelola kelompok Makrifah Herbal di Kelurahan Loktuan Bontang Utara; Gold Category untuk program Better Living in Malahing, program Bank Sampah TPST Bessai Berinta dan pengembangan pelatihan berbasis masyarakat untuk penyiapan tenaga kerja di bufferzone perusahaan oleh SUVI Training; serta Platinum Category untuk program Kemitraan Usaha Kecil dan Menengah (UKM).
 
Qomaruzzaman mengatakan seluruh program mencakup tiga pilar ekonomi, sosial, dan lingkungan, serta 17 tujuan indikator SDGs, sebagai wujud dukungan perusahaan terhadap pencapaian tujuan pembangunan berkelanjutan di Indonesia. 
 
Platinum Category untuk program Kemitraan UKM merupakan salah satu program andalan Pupuk Kaltim yang telah berjalan sejak 1989, berupa pembinaan UKM di Kota Bontang sebagai kawasan operasional perusahaan hingga berbagai wilayah di Pulau Kalimantan. Program ini terbukti memberi manfaat optimal terhadap pengembangan ribuan unit kecil usaha dengan pendampingan berkesinambungan.
 
Qomaruzzaman mengatakan tujuan program untuk meningkatkan kapasitas pelaku UKM dalam mengembangkan usaha, dengan menyalurkan bantuan modal dan pemberian hibah bagi mitra binaan. Penentuan calon mitra binaan dilakukan dengan penilaian personality dan 5C (Character, Capacity, Capital, Condition of Economic, Collateral). Hingga tahun 2020, lebih dari 28.000 usaha masyarakat menjadi mitra binaan Pupuk Kaltim. 
 
Selanjutnya program Makrifah Herbal, berupa pembinaan kelompok masyarakat yang terdiri dari ibu rumah tangga di Kelurahan Loktuan Bontang Utara, dengan unit usaha pengelolaan tanaman obat keluarga yang menghasilkan beragam produk, seperti minuman herbal dan berbagai jenis minyak.
 
Dia mengatakan pengembangan program ini tak hanya menyasar sektor pemberdayaan, namun juga menjadi sarana edukasi dan pendidikan bagi masyarakat yang rutin dikunjungi berbagai lembaga pendidikan hingga instansi pemerintah. Pemasaran produk Makrifah Herbal tak hanya di lokal dan regional, namun juga melayani permintaan dari berbagai daerah.
 
Sementara program Better Living in Malahing berupa pembinaan pemukiman masyarakat nelayan di pesisir Bontang yang mencakup perbaikan lingkungan, kesehatan, pendidikan, pemberdayaan hingga pengembangan kapasitas SDM. Pendampingan dan pembinaan dilakukan sejak 2016 hingga pemukiman tersebut tumbuh menjadi lingkungan sehat dan produktif berbagai jenis usaha masyarakat.
 
Untuk inisiasi TPST Bessai Berinta, Pupuk Kaltim bekerja sama dengan Pemkot Bontang menyediakan wadah pemilahan untuk mengurangi volume sampah setiap hari. Inisiatif ini diperkuat dengan program Black Soldier Fly (BSF), sebagai inovasi pengelolaan sampah sisa makanan, guna menjawab kondisi produksi sampah di Kota Bontang yang mencapai 80-85 ton per hari.
 
Pengembangan TPST Bessai Berinta juga langkah aktif Pupuk Kaltim dalam memberdayakan masyarakat di 5 kelurahan dan 1 kecamatan di Bontang. Pupuk Kaltim memberikan dukungan pengadaan sarana dan prasarana alat pemilah sampah, untuk meningkatkan kerja sama dalam bentuk pemberdayaan masyarakat yang melibatkan Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM) sebagai pengelola serta pemilah sampah di Bontang.
 
Terakhir, program pengembangan pelatihan berbasis masyarakat merupakan upaya Pupuk Kaltim meningkatkan SDM masyarakat bufferzone melalui serangkaian pelatihan untuk membuka kesempatan dan peluang kerja dengan lebih luas. Hal ini juga bagian dari komitmen Pupuk Kaltim bagi masyarakat, khususnya mencetak tenaga terampil dan berdaya saing maupun wirausaha mandiri melalui penciptaan lapangan kerja.
 
SUVI Training merupakan Lembaga Pelatihan dan Keterampilan (LPK) binaan Pupuk Kaltim, yang rutin bekerja sama memberi pelatihan di berbagai sektor seperti administrasi perkantoran dan  digital marketing. Pupuk Kaltim mengalokasikan bantuan pembangunan gedung belajar dan galeri untuk mengoptimalkan program pelatihan bagi masyarakat dengan sasaran yang lebih luas.
 
“Dalam setahun terakhir, berbagai program pelatihan dan pendampingan dilakukan SUVI Training bagi masyarakat terdampak COVID-19 di Bontang, dengan fokus pembukaan usaha kuliner serta pelatihan yang disesuaikan kebutuhan dunia kerja,” kata Qomaruzzaman.
 
Seluruh program tersebut bagian dari komitmen Pupuk Kaltim dalam merealisasikan CSR dengan tepat sasaran, khususnya pemberdayaan masyarakat dan lingkungan dalam mengatasi kemiskinan serta kesenjangan sosial. Hal ini pun akan terus dikembangkan agar kontribusi Pupuk Kaltim memberi dampak dan manfaat lebih optimal bagi masyarakat.
 
"Pupuk Kaltim akan terus berupaya untuk meningkatkan realisasi CSR, khususnya pemberdayaan masyarakat dan pengelolaan lingkungan, sehingga tujuan pembangunan berkelanjutan dapat tercapai maksimal,” kata dia.

Baca juga: Pupuk Kaltim raih penghargaan AREA 2021 kategori "Social Empowerment"

Baca juga: PKT raih predikat National Lighthouse Industry 4.0
 

Pewarta: Aditya Ramadhan
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pupuk Kaltim dampingi petani tingkatkan produksi kakao

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar