ISIS akui bertanggung jawab atas serangan di Afghanistan timur

ISIS akui bertanggung jawab atas serangan di Afghanistan timur

Arsip - Seorang tentara Tentara Nasional Afghanistan memeriksa puing-puing mobil tentara yang terbakar di lokasi ledakan di Jalalabad, Afghanistan, Kamis (28/1/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Parwiz/HP/sa.

Kairo (ANTARA) - Kelompok ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangkaian pengeboman di Kota Jalalabad di Afghanistan timur, demikian yang disampaikan Kantor Berita Amaaq milik ISIS melalui Telegram pada Minggu (19/9).

"Lebih dari 35 anggota milisi tewas atau terluka dalam serentetan ledakan," kata kelompok itu, merujuk pada ledakan Sabtu (18/9) dan Minggu.

Tidak ada pernyataan langsung dari pihak Taliban mengenai jumlah korban tewas.

Sejumlah sumber pada Sabtu mengatakan kepada Reuters bahwa sedikitnya tiga orang tewas dan sekitar 20 orang lainnya terluka akibat ledakan di Jalalabad.

Jalalabad merupakan ibu kota provinsi Nangarhar, markas kelompok ISIS yang aktif sejak Kabul jatuh ke tangan Taliban.

Sumber mengaku mendapat informasi dari pihak rumah sakit dan saksi mata.

Serangkaian pengeboman di bandara Kabul pada 26 Agustus yang diklaim oleh ISIS menelan lebih dari 180 korban jiwa.

Serangan itu termasuk yang paling mematikan selama dua dekade pendudukan AS di Afghanistan.

Sumber: Reuters

Baca juga: Ledakan di Afghanistan tewaskan sejumlah orang

Baca juga: Serangan drone-nya di Kabul tewaskan 7 bocah, AS minta maaf


 

Ledakan di Kabul tewaskan 90 warga Afghanistan dan 13 tentara AS

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar