Ombudsman panggil Kalapas Kelas 1 Medan terkait kendala vaksin WBP

Ombudsman panggil Kalapas Kelas 1 Medan terkait kendala vaksin WBP

Kepala Pemeriksaan Ombudsman RI Perwakilan Sumut James Marihot (kiri) didampingi Kepala Lembaga Permasyarakatan (Kalapas) Kelas 1 Tanjung Gusta Medan Erwedi (kanan) di Kantor Ombudsman RI Perwakilan Sumut di Medan, Senin. (ANTARA/Nur Aprilliana Br Sitorus)

Kesulitan kami masih banyak warga lapas dan rutan tidak mempunyai NIK
Medan (ANTARA) - Ombudsman RI Perwakilan Sumatera Utara memanggil Kepala Lembaga Permasyarakatan (Kalapas) Kelas 1 Tanjung Gusta Medan Erwedi, terkait vaksinasi Warga Binaan Permasyarakatan (WBP) yang terkendala karena tidak memiliki nomor induk kependudukan (NIK) pada Senin.

"Hasil kajian dari pertemuan hari ini, faktor warga binaan tidak memiliki identitas itu banyak. Pertama, mereka tidak mau meninggalkan jejak supaya mereka tidak dikatakan residivis atau memang sengaja menghilang nama agar tidak dikenal atau sebagainya," kata Kepala Pemeriksaan Ombudsman RI Perwakilan Sumut James Marihot.
 
Ia meminta pihak lapas segera berkoordinasi dengan Dinas Kependudukan Catatan Sipil (Disdukcapil) setempat dalam pendataan NIK warga binaan dan Dinas Kesehatan untuk pelaksanaan vaksinasi.
 
Karena salah satu persyaratan untuk mendapatkan vaksinasi adalah NIK sebagaimana yang tertuang dalam Peraturan Menteri Kesehatan tentang pelaksaan vaksinasi.
 
Selain itu, warga binaan juga berhak mendapatkan pelayanan kesehatan, salah satunya adalah vaksin untuk mendapatkan herd immunity guna mencegah penyebaran COVID-19.

Baca juga: Ratusan WBP di Lapas Perempuan Bali ikuti vaksinasi tahap I dan II

Baca juga: Vaksinasi warga binaan di Rutan Salemba capai 97 persen

 
"Vaksinasi ini bentuk perlindungan kepada warga negara untuk mendapatkan kesehatan. Jadi kalau warga binaan ini tidak mendapat vaksinasi agar mereka terlindungi dari COVID-19, artinya pelayanan hak kesehatan mereka tidak didapatkan," ujarnya.
 
Tercatat, total warga binaan di Sumut sebanyak 34.683 orang. Dari jumlah tersebut, hanya 2.365 warga binaan yang sudah mendapat suntikan vaksin hingga dosis kedua.
 
"Di Lapas Medan sendiri dari 3.101 orang, sekitar 600 orang yang belum terdaftar NIK-nya. Belum lagi di Rutan Medan," kata Kalapas Kelas 1 Medan Erwedi.
 
Ia mengatakan bahwa pihaknya akan segera berkoordinasi dengan dinas terkait untuk menyelesaikan kendala vaksinasi terhadap warga binaan. "Kesulitan kami masih banyak warga lapas dan rutan tidak mempunyai NIK, sehingga kami sampaikan kepada Ombudsman," ujarnya.

Baca juga: Ikhtiar menghadapi pandemi dari balik jeruji

Baca juga: 1.799 warga binaan Lapas Bekasi divaksin COVID-19

Pewarta: Nur Aprilliana Br. Sitorus
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Angka kesembuhan  COVID-19 RI bertambah 1.408  ​​​​​​​

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar