Wagub sebut masih koordinasi dengan Bekasi terkait TPST Bantargebang

Wagub sebut masih koordinasi dengan Bekasi terkait TPST Bantargebang

Sejumlah pemulung beraktifitas di TPST (Tempat Pembuangan Sampah Terpadu) Bantar Gebang, Bekasi, Jawa Barat, Selasa (3/12/2019). Ikatan Pemulung Indonesia (IPI) menolak kebijakan Pemerintah Indonesia yang melarang penggunaan botol dan kantong plastik sekali pakai yang akan mengancam sumber pendapatan 3,7 juta pemulung di 25 provinsi. ANTARA FOTO/ Fakhri Hermansyah/hp.

Tentu, itu sudah ada solusi
Jakarta (ANTARA) - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyebut Dinas Lingkungan Hidup DKI masih  berkoordinasi dan membahas kerja sama dengan Pemerintah Kota Bekasi terkait Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) Bantargebang yang kontraknya akan berakhir.

"Tentu, itu sudah ada solusi. Sudah ada Dinas Lingkungan Hidup yang terus berkoordinasi dengan Bekasi," kata Riza di Balai Kota Jakarta, Senin.

Baca juga: Jakpro: Proyek ITF bukan sekedar investasi tapi tugas negara

Ke depannya, Riza menyebut, Pemprov DKI tengah menyiapkan  pembangunan fasilitas pengolahan sampah atau "Intermediate Treatment Facility" (ITF) di empat titik yakni di Jakarta Utara, Jakarta Selatan, Jakarta Barat, dan Jakarta Timur untuk mengurangi ketergantungan Jakarta terhadap TPST Bantargebang.

"Saat ini sedang dalam proses pelelangan. Semoga berjalan lancar. Nanti, siapapun yang memenangkan proses tender akan membangun," kata Riza.

Baca juga: DLH DKI dorong warga aktif pilah sampah rumah tangga

Dia berharap upaya tersebut dapat mengatasi masalah sampah di Provinsi DKI Jakarta dan Ibu Kota akan memiliki teknologi pengelolaan sampah seperti halnya kota-kota di negara maju.

Diberitakan sebelumnya, kontrak kerja sama Pemprov DKI Jakarta dan Pemerintah Kota Bekasi untuk TPST Bantargebang berakhir Oktober 2021.

Baca juga: Bank sampah di Kebagusan hasilkan 253 kg sampah anorganik

Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi mengatakan perjanjian kontrak kerja sama pengelolaan tempat pembuangan sampah itu disusun kedua pemerintah daerah berdasarkan kurun waktu lima tahun sekali.

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Wagub apresiasi HDCI bantu penuhi target vaksinasi 11,4 juta penduduk

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar