Penyandang disabilitas Kota Magelang terima bantuan Atensi Kemensos

Penyandang disabilitas Kota Magelang terima bantuan Atensi Kemensos

Penyandang disabilitas fisik di Kota Magelang, Jawa Tengah, menerima bantuan program Asistensi Rehabilitasi Sosial (Atensi) dari Kementerian Sosial. ANTARA/HO-Prokompim Kota Magelang

kolaborasi pemerintah pusat dan daerah dalam memberikan layanan bagi penyandang disabilitas
Magelang (ANTARA) - Sebanyak 19 penyandang disabilitas fisik di Kota Magelang, Jawa Tengah, menerima bantuan program Asistensi Rehabilitasi Sosial (Atensi) dari Kementerian Sosial (Kemensos) melalui Balai Besar Rehabilitasi Sosial Penyandang Disabilitas Fisik (BBRSPDF) Prof. Dr. Soeharso Surakarta.

Pelaksana Tugas Kepala Dinas Sosial (Dinsos) Kota Magelang Bambang Nuryanta di Magelang, Senin, memaparkan bantuan kewirausahaan yang diberikan, antara lain untuk kerajinan tangan, warung kelontong, usaha tata boga, usaha menjahit, usaha laundry, usaha sablon, usaha pijat urut, dan ternak ayam.

Atensi merupakan layanan rehabilitasi sosial yang menggunakan pendekatan berbasis keluarga, komunitas atau residensial. Bantuan program Atensi yang diberikan terdiri dari bantuan kewirausahaan kepada 13 orang, bantuan aksesibilitas kepada 4 orang, dan layanan residensial kepada 2 orang.

"Bantuan aksesibilitas berupa alat bantu brace dan kursi roda, kemudian layanan residensial merupakan layanan rehabilitasi sosial di dalam balai dalam kurun waktu tertentu sesuai kebutuhan," kata Bambang.

Baca juga: Mensos serahkan bantuan Atensi senilai Rp862 juta
Baca juga: Risma beri bantuan penanganan anak yatim piatu korban COVID-19


Ia mengatakan program Atensi merupakan wujud kehadiran pemerintah pusat melalui Kemensos dalam memberikan layanan bagi Pemerlu Pelayanan Kesejahteraan Sosial (PPKS) khususnya penyandang disabilitas fisik.

Menurut dia di era pandemi COVID-19, pemerintah selalu hadir memberikan dorongan melalui berbagai program dan pendekatan dalam membantu masyarakat kelompok rentan agar tetap bangkit untuk mandiri dan berkarya.

Adapun program Atensi yang dilaksanakan di Kota Magelang adalah tindak lanjut layanan asesmen Atensi yang dilaksanakan pada tahun 2020.

"Layanan ini sebagai program yang berkesinambungan, kolaborasi pemerintah pusat dan daerah dalam memberikan layanan bagi penyandang disabilitas fisik," katanya.

Baca juga: Sentra ATENSI bantu penyandang disabiltas mental untuk lebih produktif
Baca juga: Risma apresiasi Pemda Aceh coret penerima bansos yang tidak layak


Penyuluh Sosial Ahli Muda Dinsos Kota Magelang Dwi Ambar Pratiknyo mengatakan Pemkot Magelang menyambut baik program Atensi karena seberapa besar bantuan yang disalurkan akan membawa manfaat bagi penyandang disabilitas.

Ia menyampaikan dalam mewujudkan Atensi penyandang disabilitas peran serta stakeholder terkait, masyarakat, lembaga kesejahteraan sosial dan dunia usaha sangat diharapkan. Atensi sebagai sarana komunikasi, informasi, motivasi, edukasi penyandang disabilitas, membangun sinergitas program pusat dan daerah.

"Komitmen layanan ini merupakan wujud kepedulian Pemkot Magelang dalam mewujudkan masyarakat yang maju sehat dan bahagia," katanya.

Ia mengatakan dengan adanya layanan ini diharapkan dapat mewujudkan masyarakat yang lebih inklusif terhadap penyandang disabilitas serta upaya untuk mengembalikan keberfungsian sosial penerima manfaat dalam memenuhi kebutuhan dasarnya.

Baca juga: Kementerian Sosial sedia 7.900 alat bantu untuk penyandang disabilitas
Baca juga: KPAI apresiasi ATENSI Anak lindungi yatim piatu akibat COVID-19

Pewarta: Heru Suyitno
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Staf presiden: Pemerintah terus upayakan sekolah inklusi disabilitas

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar