DPR setujui penyesuaian anggaran Kemendag 2022

DPR setujui penyesuaian anggaran Kemendag 2022

Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi (kiri) berbincang dengan Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga (kanan) saat mengikuti rapat kerja dengan Komisi VI DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (22/3/2021). ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/rwa.

Apabila tidak ada tambahan anggaran sesuai usulan kami, tentunya kami perlu melakukan optimalisasi dengan merealokasi anggaran yang ada
Jakarta (ANTARA) - Komisi VI DPR menyetujui penyesuaian alokasi anggaran Kementerian Perdagangan Tahun Anggaran 2022 sebesar Rp2,38 triliun, yang akan digunakan untuk menggerakkan empat program utama Kemendag.

"Anggaran tersebut akan kami alokasikan ke empat program yang telah kami siapkan, yaitu Program Dukungan Manajemen, Program Perdagangan Dalam Negeri, Program Perdagangan Luar Negeri, serta Program Riset dan Inovasi Ilmu Pengetahuan dan Teknologi," kata Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi lewat keterangannya di Jakarta, Selasa.

Hal itu disampaikan Lutfi dalam rapat kerja bersama Komisi VI DPR RI terkait Penyesuaian Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian/Lembaga Tahun Anggaran 2022 sesuai Hasil Pembahasan Badan Anggaran di Gedung DPR Jakarta.

Di samping itu, lanjut Mendag, dalam kesimpulan rapat kerja pada 26 Agustus 2021 Komisi VI DPR juga telah menyetujui usulan tambahan anggaran Kemendag 2022 sebesar Rp488,73 miliar.

Anggaran tersebut akan digunakan untuk membiayai beberapa kegiatan, di antaranya penyelenggaraan Sail Tidore, Presidensi G20, persiapan menjadi tuan rumah ASEAN 2023, serta tuan rumah International Cocoa Organization dan International Tripartite Rubber Council.

"Sedangkan, mengenai Presidensi G20, Mendag RI ditugaskan sebagai Ketua Pelaksana Side Events. Maka, setelah Kementerian Keuangan melakukan rapat koordinasi lintas K/L pada 7 September 2021, Kemendag kembali menyampaikan usulan tambahan anggaran sebesar Rp21,4 miliar untuk membiayai beberapa kegiatan side events tersebut," ungkap Mendag.

Selain itu, Lutfi juga menjelaskan alokasi pagu anggaran 2022 pada Program Dukungan Manajemen lebih besar dari alokasi anggaran program teknis, hal ini karena semua belanja pegawai (gaji dan tunjangan) maupun belanja operasional untuk seluruh unit kerja di Kemendag dialokasikan pada program itu.

Sementara, alokasi anggaran untuk program teknis dialokasikan khusus hanya untuk membiayai pelaksanaan program/kegiatan sesuai dengan sasaran dan target kinerja yang telah ditetapkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional, Rencana Strategis, dan Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2022.

Mendag menambahkan hingga saat ini, Kemendag belum mendapatkan informasi terkait usulan tambahan anggaran 2022 baik dari Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas maupun dari Kementerian Keuangan.

"Apabila tidak ada tambahan anggaran sesuai usulan kami, tentunya kami perlu melakukan optimalisasi dengan merealokasi anggaran yang ada agar pelaksanaan program/kegiatan yang mendesak dan harus dilaksanakan pada 2022 dapat kami laksanakan dengan baik," ujarnya.

Baca juga: Mendag optimistis neraca perdagangan 2021 cetak pertumbuhan luar biasa
Baca juga: Anggaran Kemendag 2022 capai Rp2,39 triliun, ini sasaran strategisnya
Baca juga: Realisasi anggaran Kemendag 2020 terbaik selama empat tahun terakhir


Pewarta: Sella Panduarsa Gareta
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Lepas ekspor Riau, Mendag ungkap tanggung jawab terhadap hutan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar