Taliban: Di Afghanistan tidak ada Al Qaida ataupun ISIS

Taliban: Di Afghanistan tidak ada Al Qaida ataupun ISIS

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid di Kabul, Afghanistan, 6 September 2021. (ANTARA/Reuters)

Tapi, beberapa orang yang mungkin adalah warga Afghanistan bisa saja sudah menganut mental ISIS,
Kabul (ANTARA) - Pemerintahan Taliban pada Selasa mengatakan tidak ada bukti bahwa para petempur ISIS ataupun Al Qaida berada di Afghanistan.

Pernyataan itu muncul beberapa hari setelah ISIS menyatakan diri sebagai pelaku serangkaian serangan bom di kota wilayah timur, Jalalabad.

Sejak menggulingkan pemerintahan Afghanistan dukungan negara-negara Barat pada Agustus, Taliban menghadapi tekanan masyarakat internasional untuk memutuskan hubungan dengan Al Qaida.

Al Qaida adalah kelompok yang berada di balik serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat.

Taliban saat ini juga terpaksa menghadapi serentetan serangan, yang dinyatakan dilakukan oleh sebuah cabang ISIS.

Taliban dan kelompok itu selama beberapa tahun terlibat konflik soal ekonomi dan ideologi.

Baca juga: ISIS akui bertanggung jawab atas serangan di Afghanistan timur

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid membantah tuduhan bahwa Al Qaida masih berada di Afghanistan.

Ia mengulang janji Taliban bahwa negara-negara ketiga tidak akan mengalami serangan oleh gerakan-gerakan militan dari Afghanistan.

"Kami tidak melihat ada seorang pun di Afghanistan yang punya kaitan dengan Al Qaida," kata Mujahid saat konferensi pers di Kabul.

"Kami berkomitmen pada fakta, bahwa dari Afghanistan, tidak ada negara yang menghadapi bahaya," ujarnya.

Taliban didepak dari kekuasaan oleh pasukan asing pimpinan AS pada 2001 setelah mereka menolak menyerahkan pemimpin-pemimpin Al Qaida yang harus bertanggung jawab atas serangan 11 September.

Taliban kembali menguasai Kabul pada Agustus setelah AS mengumumkan akan menarik pulang pasukannya menyusul keruntuhan pemerintah dan militer dukungan AS.

Baca juga: Ledakan di Afghanistan tewaskan sejumlah orang

Cabang ISIS di Afghanistan, yang dikenal sebagai ISIS-K, pertama kali muncul di Afghanistan timur pada 2014. Kelompok itu kemudian merangsek ke wilayah-wilayah lainnya, terutama di kawasan utara.

Beberapa tahun lalu, militer AS menyebutkan bahwa kelompok tersebut memiliki sekitar 2.000 petempur.

Namun, beberapa pejabat Afghanistan memperkirakan bahwa jumlahnya lebih tinggi dari itu.

ISIS-K telah menyatakan bertanggung jawab atas serentetan serangan bom di Kota Jalalabad di Afghanistan pada akhir pekan lalu.

Kelompok tersebut juga menyatakan diri sebagai pelaku pengeboman bunuh diri di bandara Kabul pada Agustus.

Serangan di bandara itu menewaskan 13 tentara AS serta puluhan warga sipil Afghanistan, yang sedang berkerumun di luar tembok bandara.

"ISIS yang berada di Irak dan Suriah, di sini tidak ada. Tapi, beberapa orang yang mungkin adalah warga Afghanistan bisa saja sudah menganut mental ISIS, fenomena yang tidak didukung masyarakat," katanya.

"Pasukan keamanan Emirat Islam siap dan akan menghentikan mereka," katanya.

Sumber: Reuters

Baca juga: Serangan drone-nya di Kabul tewaskan 7 bocah, AS minta maaf
Baca juga: Penerbangan sewa ke-4 bawa warga Afghanistan, AS, Eropa keluar Kabul

Penerjemah: Tia Mutiasari
Editor: Anton Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Turki tarik pasukan dari Afghanistan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar